Follow by Email

SELAMAT MEMBACA..Jangan lupa tinggalkan komen atau cadangan agar Mya boleh buatkan cerita lebih menarik okeh!datang lagi...sayang korang...(^_*)

Jom follow blog Mya.... ;)

Saturday, 24 March 2012

Andai Dia Jodohku ep 19


BAB 19
 “Bos! Liana anak arwah Tuan Osman nak jumpa bos.” Suara Mila yang agak lantang itu mematikan lamunan Zarul Zikuan.
“Alah Mila. Awak kelentong jelah dia tu. Saya malaslah.” Balas Zarul Zikuan selamba.
“Tapi bos, dia ni pelik sikit lah. Bukan macam koleksi bos yang lain.” Adu gadis itu pula.
“Apesal?” Zarul Zikuan mengerutkan kening.
Mila mengeluh lemah. “Dah banyak alasan saya bagi bos. Boleh kata setiap masa dia cari bos. Setiap hari saya kena layan panggilan dia tu. Saya letihlah macam ni bos. Kalau dia tak marah-marah takpe. Ni ada ke patut dia tengking-tengking saya. Macamlah saya ni anak buah dia.” Mila bersuara lemah. Pening kepalanya melayan karenah wanita bernama Liana itu.
“Kalau dia marah awak, awak marahlah dia balik. Tak susah pun cik Mila ooii.” Zarul Zikuan membalas selamba. Terdetik rasa simpati dihatinya melihat wajah monyok pembantunya itu.
“Bos ni kan. Cakap senanglah. Saya tak kira. Saya bagi je dia masuk. Jumpa bos. Bos cakap sendirilah dengan Tiger Rusia tu.” Mila bersuara tegas. Lelaki di depannya itu bukan boleh dibagi muka sangat.
“Alah Mila...”
“Takde! Dia dah kat luar tu.” Mila terus keluar. Malas mendengar kata-kata yang lahir dari mulut lelaki tersebut. Dia kadang kala pelik dengan perangai lelaki itu. Sekarang, Zarul Zikuan seperti sudah tidak berminat lagi dah dengan koleksi teman wanitanya yang berlambak itu. Malah, lunch pun, lelaki itu lebih memilih untuk balik kerumah sahaja.
Zarul Zikuan mengeluh lemah. Salahnya juga kerana terjebak dengan gadis itu. Dia berpura-pura sibuk. Fail-fail yang ada di atas meja dibelek satu persatu. Tidak lama kemudian kedengaran suara manja Liana.
“Hai baby!” tegur Liana manja. Leher Zarul dipeluk mesra.
“Ada apa you cari I sampai kat ofis ni Liana? I busylah.” Balas Zarul dingin. Pelukan di lehernya ditolak perlahan.
“Apesal dengan you ni baby? I rindukan you. Sebab tu I datang cari you kat sini. You dah tak sayangkan I ke baby?” soal Liana seakan merajuk.
Zarul mengeluh lemah. “Liana. You kena faham. Sekarang ni I tengah sibuk. Ni time I kerja. You tak boleh kacau I macam ni.”
“Tapi I rindukan you Zarul. You macam nak jauhkan diri dari I. Dan hampir sebulan you tak luangkan masa dengan I. Bila I call you, you tak jawab. SMS I pun you tak balas. You ni kenapa? Dah lupakan I? Ke you dah jumpa perempuan melayu terakhir yang you nak buat bini?” soal gadis itu lagi. Tubuhnya sengaja digesel-gesel pada tubuh Zarul Zikuan.
Zarul Zikuan menelan liur. Cepat-cepat dia beristighafar. Memang dugaan sebeginilah yang selalu dilaluinya setiap kali berdua-duaan dengan mana-mana teman wanitanya. Dia bangun berdiri tegak di tepi tingkap. Cuba melepaskan diri dari gadis tersebut. Kesibukkan kota dapat dilihat dari biliknya.
Liana mampir. Impiannya hanya satu. Ingin menundukkan ego lelaki tersebut. Dia akan menggoda sehingga lelaki itu rebah ke dalam pelukannya. Belakang tubuh sasa itu dipeluk kejap.
Zarul terkesima. Sebelum ini gadis itu belum pernah seberani itu.
“Liana. Apa ni?” soalnya perlahan. Cuba merungkaikan pelukan.
Liana tersenyum. Sekali lagi tubuh lelaki itu dipeluk. Kali ini dari depan. Lebih erat.
Zarul Zikuan tidak henti-henti beristighafar. Terasa setiap lekuk tubuh gadis itu. Hatinya berasa tidak enak.
“Hey Liana! You dah gila ke hah?” soalnya geram. Tubuh tinggi lampai itu ditolak kuat.
“I sayangkan you Zarul. I love you so much! Kita kahwin baby. I nak you jadi milik I.” Pujuk gadis itu lembut. Tangan Zarul cuba diraih. Tetapi lelaki itu pantas melarikan diri.
“Baik you keluar sekarang Liana! Antara kita takkan terjadi apa-apa. It’s over!” tegas kata-kata tersebut.
“Tapi baby...
No! I dah cakap kan. Selama ni I just anggap you tak lebih macam teman wanita I yang lain. Nothing special! I tak pernah sayangkan you. I’m sorry sebab dah bagi harapan kat you. I’m so sorry Liana.” Ujar Zarul Zikuan perlahan.
“Sampai hati you buat I macam ni Zarul. Selama ni I sayang you. I ingat I mampu miliki cinta you. You bagi I harapan. You kejam Zarul! You kejam!” jerit Liana kuat sebelum berlari keluar dari bilik tersebut.
Zarul Zikuan menarik nafas lega. Sudah hilang satu beban di bahunya.
“Bos? Are you ok?” soal Mila. Dia pantas menerpa masuk ke bilik majikannya itu sebaik saja melihat kelibat Liana yang berlari keluar.
Zarul Zikuan mengangguk perlahan. Sempat dilemparkan senyuman pada setiausahanya itu. “I’m ok Mila. Go back to your work.” Balasnya perlahan.
Mila faham lelaki itu tidak mahu diganggu. Dia terus keluar meninggalkan majikannya sendirian.


1 comment:

eizzara eizzaty said...

alaaaa pendeknya ... lama tunggu tapi cetira pendek je .... harap ada next enrty cepat . huuhuhhu

There was an error in this gadget