Follow by Email

SELAMAT MEMBACA..Jangan lupa tinggalkan komen atau cadangan agar Mya boleh buatkan cerita lebih menarik okeh!datang lagi...sayang korang...(^_*)

Jom follow blog Mya.... ;)

Wednesday, 25 July 2012

Andai Dia Jodohku ep 24



BAB 24
Balqiss tekun melipat pakaian yang akan dibawanya sepanjang bercuti nanti. Itulah rutinnya setiap kali sudah kehabisan idea untuk menghasilkan buku terbaru. Dia langsung tidak kisah bercuti sendirian. Baginya dengan itu akan lebih memudahkannya dalam mendapatkan idea-idea baru yang lebih bagus. Kali ini Pulau Perhentian menjadi destinasi pilihannya.
Terjenggul wajah Liyana dan Emmy di muka pintu.
“Qiss. Kali ni kau pergi berapa lama?” soal Emmy sambil merebahkan badannya di sisi Balqiss.
“Entahlah. Tak pasti lagi. Apesal?”
“Takdelah. Kau takde kat rumah. Aku bosanlah. Kalau nak harapkan minah tu temankan aku, huh jangan haraplah.” Balas Emmy. Mulutnya dihalakan kepada Liyana yang terbaring di sisinya.
“Ek eleh minah ni. Kau jangan layan sangat si Emmy tu Qis. Mengada je lebih. Aku takut nanti dia je yang tak lekat kat rumah. Asyik berkepit aje dengan si Hasrul dia tu.” Liyana pula membalas. Kepala Emmy ditolak lembut.
“Hish! Kau ni kan!” Emmy berpura-pura marah. Tangan Liyana ditepis lembut.
“Apa?” Liyana menyoal. Pinggang Emmy dicuit beberapa kali. Emmy tergeliat kegelian. Riuh bilik itu dengan tawa gadis mereka berdua.
Balqiss turut ketawa. Geli hatinya dengan perangai gadis-gadis tersebut.
“Weh korang! Runtuh katil aku ni kang.” Balqiss bersuara.
“Alah kau ni Qiss. Kalau runtuh, kau suruh jelah si Emmy bodek cik abang dia. Kan si Hasrul tu tauke perabot.” Liyana terkekek ketawa.
Emmy sudah menayang muka. “Kau ingat kilang perabot tu dia yang punya ke? Tu bapak dia punyalah.” Balas Emmy geram. Giliran dia pula menggeletek Liyana.
“Weh Emmy. Dah-dah. Aku letih...” akhirnya Liyana mengaku kalah. Peluh di dahi diseka. Jelas kelihatan keletihan di wajahnya. Emmy tersenyum menang.
“Qiss.. Kalau boleh aku pun nak ikut kau. Aku dah lama teringin nak ke pulau tu. Tapi masalahnya aku tak boleh ambik cutilah. Nanti nak kahwin, kena cuti lagi. Mengamuk pulak si botak tu karang.” Emmy bersuara. Terbayang wajah bosnya yang digelar si botak itu. Walaupun Emmy pekerja kesayangannya, tapi setiap kali memohon cuti, pasti sukar diluluskan.
“Alah! Kau bukan tak tahu. Si botak kesayangan kau tu sebenarnya bukan apa. Dia takut dia rindukan kau kalau kau cuti lama-lama sangat. Sebab tu dia tak luluskan cuti kau tu.” usik Balqiss.
Emmy tersengih. Memang itulah modal mereka untuk mengenakannya.
“Banyaklah kau punya rindu. Kau nak suruh aku jadi bini nombor empat ke apa?” balas Emmy dengan matanya dibeliakkan.
“Elok jugak tu.” Liyana pantas membalas. Dia tergelak kecil apabila satu cubitan singgah dipehanya. Tak lain tak bukan kerja si Emmy.
“Hish! Gila! Tak nak aku. Lagipun tak sanggup aku kena serang dengan bini nombor tiga dia tu. Takut sangat laki dia kena kebas. Padahal bukan dia tak sedar yang dia pun rampas laki orang.” Emmy menggeleng beberapa kali. Dapat dibayangkan wajah isteri ketiga bosnya itu. Sudahlah susah untuk senyum, mulutnya pula boleh tahan pedasnya.
“Kalau dia fire kau, kau firelah dia balik.” Ajar Liyana.
“Malaslah aku layan korang ni. Cik abang aku dah ada. Beratus-ratus kali ganda lagi handsome dari si botak tu. Lagipun nanti lepas kahwin, Hasrul suruh aku kerja dengan dia je. Senang. Tiap-tiap hari boleh berkepit. Jangan jeles ek Miss Liyana.” Emmy tersenyum bangga. Pipi Liyana dicuit gatal.
“Uwek!! Takde maknanya aku nak jeles.” Liyana berpura-pura ingin muntah.
Balqiss buat-buat tak dengar.
“Ek eleh! Ye ke ni? Macam tak percaya je. Entah-entah nanti kau pun bodek gak cik abang kau tu nak kerja kat hotel dia. Kau ni bukan boleh pakai sangat Yana.” Emmy masih tidak mahu mengalah. Wajah Liyana di depannya itu dipandang geram.
“Alah! Kau tu boleh ke kalau nak resign dari syarikat tu? Entah-entah nanti kau yang rindukan si botak. Maklumlah. Aku tengok botak tu handsome jugak.” Liyana masih ingin mengusik.
“Takde! Hasrul aku lagi handsome. Kan Qiss?” Emmy cuba memancing Balqiss agar gadis itu menyebelahinya.
Balqiss tersenyum. “Iyelah. Handsome. Tapi kan, aku tengok kau dengan botak tu pun sesuai jugak. Lebih sesuai daripada kau dengan Hasrul.” Balas Balqiss sambil disambut gelak kuat Liyana.
“Qiss! Yana! Jahatlah korang ni!” jerit Emmy geram. Wajahnya sudah mencuka.
Balqiss dan Liyana masih galak ketawa. Merah padam muka dua gadis itu akibat terlalu banyak ketawa.
“Huh! Tak naklah layan korang!” Emmy pura-pura merajuk. Dia terus bangun dan melangkah keluar daripada bilik Balqiss.
Balqiss dan Liyana berpandangan seketika. Mereka menjungkit bahu. Kemudian terdengar kembali tawa kuat dari dua gadis tersebut. Rajuk Emmy langsung tidak dihiraukan.

No comments:

There was an error in this gadget