Follow by Email

SELAMAT MEMBACA..Jangan lupa tinggalkan komen atau cadangan agar Mya boleh buatkan cerita lebih menarik okeh!datang lagi...sayang korang...(^_*)

Jom follow blog Mya.... ;)

Wednesday, 25 July 2012

Andai Dia Jodohku ep 23



BAB 23
Zarul Zikuan menyuap perlahan makanan yang terhidang di depan matanya. Hari ini dia sengaja memilih untuk keluar makan sendirian. Resah dihatinya semakin tidak menentu. Tapi dia sengaja tidak mengendahkan apa yang wujud di hatinya itu. Mungkin mainan perasaan sahaja, tebaknya. Manusia yang semakin memenuhi ruang restoran ini langsung tidak dihiraukan.
“Hai sayang!” tegur satu suara.
Suapan Zarul terhenti. Wajah cantik didepannya dipandang lama. Cuba mengingat kembali gerangan wanita tersebut.
“Sayang! Apesal you macam blur je? You dah lupakan I ke?” soal wanita itu dengan wajah kelat.
“Err.. I... I... Bukan lupa... Just tak berapa ingat je.” Balas Zarul Zikuan berterus terang.
Wanita itu melabuhkan punggung di depannya.
“Sampai hati you sayang. I lah, Nurin. Dah lama I tunggu you call I. Apesal you tak cari I sayang? You tak rindukan I ke?” soal wanita itu lagi dengan lenggok menggodanya.
“Hooo... Nurin.. I tak pernah lupakan you. Cuma I sekarang ni busy sikit. Banyak sangat kerja kat office tu. Sampai nak keluar pun susah.” Zarul tersenyum manis. Permukaan meja diketuk perlahan dengan jarinya. Cuba mengingat kembali gerangan wanita bernama Nurin itu.
Nurin tersenyum manis. Niat di hatinya cuma satu. Ingin menggoda lelaki muda yang semakin diperkatakan sebagai salah seorang peneraju syarikat gergasi yang berjaya itu.
Nevermind sayang. I faham kerja you. Maklumlah. You kan dah nak ambil alih company bapak you tu. Mesti kena kerja keras sikit kan.”
Zarul mengangguk pelahan. Dia sebenarnya masih sukar untuk mengembalikan ingatan tentang wanita tersebut. Kerana itulah dia lebih memilih untuk berdiam diri. Takut nanti dia terlepas cakap.
“Nurin. You datang dengan siapa? Sorang je ke?” soal Zarul cuba beramah.
Senyuman menggoda tidak lekang di bibir wanita yang hanya memakai blouse ketat tanpa lengan dan berskirt paras lutut itu. Solekan tebal di wajahnya nampak agak keterlaluan dan tidak sesuai dengan penampilannya.
“Aah. Tak sangka pulak terserempak dengan you kat sini.” Balasnya manja.
“Ooh. I pun tak plan nak datang sini. Saja singgah lunch. Nampaknya I dah lewat ni. Ada meeting. Oklah Nurin. I pergi dulu. Nice meeting you.” Balas Zarul selamba. Dia sengaja berlakon melihat jam dan berlagak sudah lewat. Sebenarnya dia berasa tidak selesa berdua-duaan dengan wanita tersebut. Terasa seperti mereka sedang diperhatikan. Dia bingkas bangun meninggalkan ruang restoran.
*         *          *          *          *
Balqiss tersenyum sinis. Wajah lelaki yang sedang berbual dengan wanita di salah satu meja yang agak terlindung itu amat dikenalinya. Sudah beberapa kali dia terserempak dengan lelaki tersebut. Dan setiap kali terserempak, pasti lelaki itu bersama perempuan yang berbeza.
Huh! Dasar buaya! Desisnya perlahan.
Dia sendiri hairan. Apa yang telah merasuknya menemani lelaki tersebut beberapa bulan yang lepas. Walhal koleksi teman wanita Zarul Zikuan semuanya cantik-cantik dan bergaya. Sudahlah terpaksa berdepan dengan lelaki sengal itu seharian, ditambah lagi dengan persoalan-persoalan yang terpaksa dijawabnya oleh insan di sekelilingnya. Terlintas dihatinya bahawa menemani lelaki tersebut merupakan satu kesilapan besar yang telah dilakukan dalam hidupnya.
Tiba-tiba mata Balqiss menangkap kelibat seorang lelaki yang duduk tidak jauh dari meja Zarul Zikuan. Lelaki yang memakai kemeja berwarna hitam itu kelihatan begitu tekun memandang kearah pasangan yang sedang berbual itu. Balqiss pelik. Tindak tanduk lelaki itu membuatkannya berasa ada sesuatu yang tidak kena.
Ah! Buat apa aku susah-susah nak fikirkan hal orang. Baik aku blah je. Hati Balqiss berbisik.
Akhirnya Balqiss mengambil keputusan untuk meninggalkan restoran tersebut. Cek yang masih berada di tangan disimpan di dalam poket seluar. Dia bergegas keluar. Baru saja tangannya ingin menarik pintu restoran itu, tiba-tiba...
“Aduh!” Balqiss menggosok perlahan bahunya yang dirempuh agak kuat dari arah belakang. Mujurlah dia sempat mengimbangi tubuhnya. Kalau tidak, mahunya dia terpelanting di depan pintu restoran tersebut.
“Err.. Sorry-sorry cik. Saya tak sengaja. Awak tak apa-apa ke? Nak saya ban....” kata-kata Zarul terhenti. Bulat matanya sebaik saja gadis yang dirempuhnya itu mengangkat wajah.
“Kau!” mereka bersuara serentak. Jari telunjuk Balqiss tepat ke wajah Zarul Zikuan.
“Apesal tiap kali aku jumpa kau selalu je nasib aku jadi malang hah? Kau ni memang bawak malang ke?” soal Balqiss kasar. Bahunya yang masih terasa sengal digosok pelahan. Sakit gila mamat sengal ni langgar aku. Tubuh dia besi ke apa. Bebel hatinya.
Zarul tersentap. Memang dia sudah maklum mulut gadis itu sentiasa lancang apabila berkata-kata.
“Mulut kau tu takde insurans ke hah?” soal Zarul geram. Lengan Balqiss ditarik dan gadis itu diseret hingga ke tempat parking kereta. Tidak mahu pergaduhan mereka dijadikan bahan tontonan pelanggan restoran tersebut.
“Kau ni apesal hah? Siapa bagi kau hak pegang-pegang aku? Kau ni memang sengaja je kan cari pasal ngan aku.” Marah Balqiss. Memang pantang baginya diseret sewenang-wenangnya seperti itu. Sudahlah bukan muhrim.
Zarul menayang muka tak bersalah. “Sorrylah. Kau tu dahlah cakap kuat. Suara kau je satu restoran tu boleh dengar. Malulah aku.” Jawabnya membela diri.
Balqiss terdiam. Lupa seketika mereka sedang berada di tempat awam.
“Apesal kau diam?” wajah Balqiss yang sedang membuat ‘fish mouth’ dipandang. Cantik!
Balqiss menggeleng beberapa kali.
“Aku nak baliklah!” ujarnya pantas.
“Hah! Pergilah balik! Nanti lama-lama kau kat sini, ada pulak benda yang jadi. Letih aku nak layan perangai singa lapar kau tu.” Zarul menghalau.
“Hek eleh mamat sengal ni. Aku cepuk kang! Aku pun tak ingin nak mengadap muka tak cukup lima sen kau tulah. Buat sakit mata je.” Balas Balqiss geram. Dia terus berlalu meninggalkan Zarul yang masih terpacak di tempat parking kereta itu.
Zarul terdiam. Langkah gadis tersebut dipandang geram. Ada ke patut cakap muka aku yang handsome ni tak cukup lima sen. Dah gila ke apa si singa lapar ni. Bebelnya sendirian. Enjin kereta dihidupkan. Menderum Alfa Romeo miliknya itu meninggalkan kawasan tersebut.
*         *          *          *          *
“Hai sayang!” Nurin yang sedang berehat di sofa diruang tamu apartment mewahnya tersentak. Terasa kepalanya dikucup lembut.
“Hai! Apesal you lewat hari ni? Lama I tunggu tau...” rengeknya manja. Tubuhnya disandar di dada lelaki yang sudah mengambil tempat disebelahnya itu.
Sorrylah sayang. I busy tadi. I ada meeting dengan client.” Balas lelaki tersebut. Rambut Nurin yang dibiarkan lepas itu diusap lembut.
Nurin diam. Terasa senang dibelai sebegitu.
You dah buat ke apa yang I suruh?” soal lelaki itu tiba-tiba.
Nurin mengangguk perlahan.
“Macam mana? Jalan tak?” tubuh Nurin diangkat dan dipusingkan menghadapnya.
Nurin tersenyum manis. “Relakslah Malik. Slow-slow. Lagipun tadi I terserempak dengan dia kat restoran. Sempat jugak berborak dengan dia. Nanti I cuba cari jalan rapat dengan dia. You sabarlah. Jangan bimbang. Serahkan semua tu kat I. I akan uruskan.” Balas Nurin yakin.
Malik tersenyum. Tubuh Nurin dipeluk erat. Seluruh wajah wanita itu dikucup.
Nurin tergelak kecil. Cuba melepaskan diri. Tapi tidak berhasil. Lelaki itu lebih bertenanga. Akhirnya dia rebah di dalam pelukan Malik.






No comments:

There was an error in this gadget