Follow by Email

SELAMAT MEMBACA..Jangan lupa tinggalkan komen atau cadangan agar Mya boleh buatkan cerita lebih menarik okeh!datang lagi...sayang korang...(^_*)

Jom follow blog Mya.... ;)

Wednesday, 25 July 2012

Andai Dia Jodohku ep 25


\

BAB 25
Zarul Zikuan melangkah tergesa-gesa. Hari ini dia terpaksa ke Pulau Perhentian kerana akan menyambut ulang tahun kelahiran salah seorang daripada temannya ketika belajar di luar negara beberapa tahun yang lepas. Rasa tidak enak pula jika tidak hadir. Kerja di pejabat yang menimbun terpaksa ditinggalkan. Wajah Mak Som yang sedang menunggunya di anak tangga paling bawah dipandang.
“Hah Wan! Dah siap packing ke? Takde yang tertinggal?” soal Mak Som. Pembantu rumah yang sudah sekian lama berkhidmat dengan mereka sekeluarga.
Zarul mengangguk perlahan. Dihadiahkan senyuman manis kepada wanita tersebut. Beg bajunya diletakkan di atas sofa di ruang tamu.
“Dah mak. Lagipun Wan pergi sana tak lama. Esok Wan baliklah.” Balasnya.
“Kalau macam tu takpelah. Marilah makan dulu. Mak ada buatkan Nasi Lemak pagi tadi. Dengan sambal kerang.” Ujar wanita yang dipanggil emak itu. Wanita itulah yang bertanggungjawab membesarkannya selama ini.
Zarul Zikuan sekadar menurut. Memang perutnya juga sudah berasa lapar. Aroma Nasi Lemak yang masih berasap di atas meja membuka seleranya.
“Mak. Ibu dengan abah tak turun lagi ke?” soalnya sebelum membaca doa makan.
“Ibu Wan dah turun tadi. Naik balik ke bilik. Mungkin tolong abah bersiap kot. Takpelah. Wan makanlah dulu. Nanti turunlah mereka berdua tu.” jawab Mak Som lembut.
 Mak Som tersenyum. Kembang hatinya melihat pemuda yang sudah dianggap seperti anaknya sendiri begitu berselera menjamah Nasi Lemak yang disediakan. Sampai bertambah tiga kali.
 “Cukuplah mak. Wan dah tak larat ni. Kenyang sangat dah.” Ujar Zarul Zikuan sambil menolak pinggannya ke tepi. Gelas yang berisi air kosong dicapai dan diteguk hingga habis. Memang sudah menjadi kebiasaannya kurang berminat dengan minuman manis.
 “Hai Wan! Cepatnya habis makan. Bukan ke mak buat sambal kerang kesukaan Wan ke?” tegur Datin Azizah yang baru mengambil tempat di meja makan. Dato’ Muhd Zahari juga mengambil tempat di hujung meja. Tersenyum memandang wajah anak lelakinya itu.
“Memanglah bu. Wan dah tak larat dah. Dah tiga kali tambah dah bu.” Balas Zarul Zikuan lembut. Perutnya digosok beberapa kali.
“Bila flight Wan ke Terengganu?”soal Dato’ Muhd Zahari.
“Pukul 10 setengah abah.”
“Dah tu apesal tak pergi lagi? Nanti Pak Leman nak hantar abah pulak ke office.” Ujar lelaki itu lagi.
Zarul tersengih. Lupa pula yang pemandu yang akan menghantarnya ke airport terpaksa pulang semua ke rumah untuk mengambil abahnya.
“Oklah. Wan pergi dulu.” Zarul Zikuan meminta diri. Tangan ketiga-tiga insan yang begitu bermakna dalam hidupnya disalam dan dikucup hormat.
“Jaga diri baik-baik. Sampai nanti call ibu.” Pesan Datin Azizah.
Zarul Zikuan mengangguk. “Pergi dulu abah, ibu, mak. Assalamualaikum.”
Zarul Zikuan berlalu. Kereta yang dipandu oleh Pak Leman terus bergerak meninggalkan laman rumah banglo tersebut.
*         *          *          *          *
Balqiss tersenyum gembira sebaik saja kakinya mencecah bumi Pulau Perhentian. Hampir tiga jam dia terpaksa menunggu bot di jeti Kuala Besut. Khabarnya bot yang sepatutnya membawanya ke pulau tersebut rosak. Mujurlah ada pemilik bot yang sudi menghantarnya ke pulau yang menjadi kebanggaan penduduk Besut itu.
Kakinya diatur menuju ke kaunter chalet. Ingin merehatkan badan dan menunaikan kewajipan sebagai umat Islam. Akhirnya dia memilih sebuah chalet yang berhadapan dengan laut. Tingkap bilik dibuka. Angin laut menerobos masuk ke dalam biliknya. Selendang yang melilit dikepala dibuka dan digantung pada rak yang telah disediakan. Tubuhnya yang melekit perlu dibersihkan. Dia segera berlalu ke bilik air.
Selesai saja solat dan berdoa memanjatkan kesyukuran kerana dikurniakan rezeki yang membolehkannya berada di tempat seindah Pulau Perhentian itu, Balqiss terus bersiap-siap untuk keluar mengambil angin di tepi pantai. Baru dia perasan, tempat penginapannya berdekatan dengan beberapa rumah penduduk kampung.
Sempat dia berbual-bual dengan beberapa wanita yang sedang duduk mengambil angin petang di tepi pantai. Balqiss senang dengan kemesraan penduduk di situ. Mujurlah dia juga anak kelahiran Dungun, Terengganu. Sedikit sebanyak dia dapat memahami loghat percakapan penduduk pulau tersebut yang lebih kepada loghat negeri Kelantan.
Dapat dilihat agak ramai pelancong yang datang bercuti ke pulau peranginan itu. Masing-masing nampak begitu teruja untuk mandi air laut dan melakukan aktiviti-aktiviti pantai yang telah disediakan oleh pihak chalet. Ada segelintir pelancong yang lebih selesa untuk berbogel ketika berjemur di tepi pantai. Balqiss sendiri berasa malu melihat keadaan-keadaan tersebut. Tetapi menurut penduduk di sini, mereka sudah biasa dengan keadaan sedemikian. Malah ada segelintir remaja Islam juga turut berkeadaan sedemikian apabila berada di pulau tersebut.
*         *          *          *          *
Zarul Zikuan termenung panjang. Deruan ombak dan hembusan angin laut tidak mampu meredakan kegusaran hatinya. Hatinya berasa tidak enak sebaik saja tiba di pulau tersebut. Dia sendiri tidak mampu mencari jawapan kenapa dia berkeadaan demikian. Ajakan teman-temannya untuk mandi laut langsung tidak diendahkan. Dia lebih memilih bersendirian di bilik.
Malah sebentar tadi pun dia terkejut apabila terserempak dengan Nurin di pulau itu. Wanita itu juga merupakan kenalan Farid, lelaki yang akan diraikan malam nanti. Bukan itu saja, dia turut dikejutkan dengan berita bahawa Farid merupakan sepupu kepada Malik, saingan perniagaannya. Bukan dia tidak tahu, lelaki bernama Malik itu merupakan seorang yang sentiasa cuba bersaing dengannya dalam mendapatkan tender-tender perniagaan.
Malah Malik sanggup melakukan apa saja demi mencapai apa yang diinginkannya. Bukan dia tidak tahu, Malik sering menggunakan cara kotor semasa berurus niaga. Kerana itulah hubungannya dengan Malik tidak mesra. Dia tidak suka berurusan dengan individu sebegitu.

No comments:

There was an error in this gadget