Follow by Email

SELAMAT MEMBACA..Jangan lupa tinggalkan komen atau cadangan agar Mya boleh buatkan cerita lebih menarik okeh!datang lagi...sayang korang...(^_*)

Jom follow blog Mya.... ;)

Wednesday, 25 July 2012

Andai Dia Jodohku ep 27



BAB 27
Balqiss yang sedang tekun menaip tersentak. Bunyi ketukan yang bertalu-talu dari luar semakin kuat. Hish! Siapa pulak yang datang malam-malam ni. Bebelnya. Tombol pintu tetap dibuka. Tersembul seorang pemuda memapah lelaki yang nampak sudah tidak sedarkan diri. Terus dibaringkan tubuh lelaki yang sudah lemah itu di atas katil.
“Eh! Apesal tiba-tiba datang bilik saya ni? Awak ni siapa? Dia ni pulak siapa?” soal Balqiss bertalu-talu.
Lelaki yang nampak muda beberapa tahun darinya itu mendiamkan diri. Walaupun jelas nampak riak terkejut diwajahnya. Dia terus berlalu sebaik saja  selesai kerjanya.
“Eh! Awak! Tunggu!” jerit Balqiss kuat. Tapi lelaki itu langsung tidak mengendahkan panggilannya.
Nafasnya dilepaskan kasar. Akhirnya dia mengambil keputusan untuk membiarkan pintu terbuka luas. Langkah diatur ke arah katil. Tubuh pemuda yang nampak sedang membelakanginya dipandang geram. Ditarik sedikit bahu lelaki itu agar dapat melihat dengan jelas wajahnya. Alangkah terkejutnya Balqiss sebaik saja memandang wajah itu.
“Zzz...Zarul?” bisiknya perlahan.
“Zarul! Bangun!” tubuh lelaki itu digoncang beberapa kali. Kedua pipi lelaki itu juga ditampar lembut. Tapi langsung tidak berhasil.
Hish! Apa aku nak buat  ni. Balqiss buntu. Dia berjalan mundar mandir di dalam bilik. Memikirkan cara untuk mengejutkan lelaki tersebut. Akhirnya senyuman terukir di bibir. Dia pantas melangkah ke dalam bilik air. Mengisi sedikit air di dalam gayung dan dibawa ke katil Perlahan-lahan dia merenjis air pada wajah Zarul Zikuan.
Balqiss menarik nafas lega sebaik saja mata lelaki itu kelihatan bergerak-gerak.
Zarul Zikuan membuka mata perlahan. Terasa suasana di sekelilingnya agak asing. Kelihatan seorang gadis sedang duduk disisinya. Matanya ditenyeh beberapa kali.
“Eh! Balqiss! Kau buat apa kat sini?” soal Zarul Zikuan sebaik saja wajah gadis itu nampak jelas dimatanya.  Dia bingkas bangun. Duduk bersila di atas katil. Menghadap Balqiss.
Balqiss mencuka. Geram dengan perangai lelaki di depannya itu. Belum sempat dia membalas, terdengar suara orang memberi salam.
“Assalamualaikum.”
Zarul Zikuan dan Balqiss berpandangan.
“Waalaikummussalam.” Jawab Balqiss sambil melangkah ke pintu. Kelihatan beberapa orang lelaki agak berumur berdiri di depan pintu.Hatinya sudah berasa tidak enak. Lelaki-lelaki berkopiah itu memandangnya denag pandangan yang amat sukar ditafsirkan.
“Err.. Ada apa ni encik?” soalnya teragak-agak. Tombol pintu dipegang kejap.
“Kami terima aduan ada berlaku perkara sumbang kat sini. Mana pasangan kamu?” lelaki berbaju melayu putih bersuara.
Terasa lemah lutut Balqiss mendengar kata-kata tersebut. Air matnya mengalir laju.
Zarul Zikuan bingkas bangun. Dia dapat mendengar dengan jelas kata-kata lelaki dari luar bilik itu. Dia menuju menghampiri Balqiss yang sudah lemah di tepi pintu.
“Tapi kami tak salah encik.” Jawabnya cuba membela diri.
“Kamu ni pasangan suami isteri ke?” soal salah seorang daripada lima lelaki berkopiah itu.
Zarul Zikuan mengeleng. Wajah Balqiss yang sudah dibasahi dengan air mata dipandang sayu.
“Dah tu? Apa kamu buat kat sini? Masih tak nak mengaku lagi?” soal lelaki yang memakai tag nama Fuad itu sinis.
“Kami terpaksa tahan kamu berdua. Sila ikut kami dan beri kerjasama.” Ujar lelaki itu lagi tegas.
Zarul Zikuan terpana.
Balqiss terduduk. Seluruh tubuhnya terasa semakin lemah sebaik mendengar kata-kata tersebut. Wajah ibu bapanya di kampung menari-nari di ruang mata. Akhirnya Balqiss terkulai tidak sedarkan diri.





No comments:

There was an error in this gadget