Follow by Email

SELAMAT MEMBACA..Jangan lupa tinggalkan komen atau cadangan agar Mya boleh buatkan cerita lebih menarik okeh!datang lagi...sayang korang...(^_*)

Jom follow blog Mya.... ;)

Wednesday, 25 July 2012

Andai Dia Jodohku ep26



BAB 26
Zarul Zikuan melangkah perlahan. Dari jauh dia sudah mendengar bunyi muzik yang agak kuat. Pasti datang dari majlis Farid, fikirnya. Dia yang hanya berpakaian ringkas sudah berkira-kira untuk pulang lebih awal nanti. Kegusaran hatinya sejak petang tadi masih belum hilang. Agak ramai tetamu yang dijemput oleh Farid. Mereka kelihatan seronok menari dan menjamu hidangan yang telah disediakan. Tiba-tiba Zarul terasa bahunya disentuh lembut.
“Hai Zarul! You baru sampai ke?” tegur wanita itu sambil tersenyum menggoda.
Zarul sekadar mengangguk. Matanya melirik seketika memandang tubuh wanita tersebut. Pantas dia beristighafar. Wanita itu hanya memakai dress ketat paras peha tanpa lengan dan agak jarang. Jika dia berdiri di bawah lampu, pasti boleh nampak dengan jelas setiap lekuk tubuhnya. Bahkan Nurin seakan sengaja merapatkan tubuhnya. Tetapi dia tidak mengendahkan perlakuan wanita itu..
You... Jom temankan I menari.” Rengek Nurin sambil memeluk mesra lengan sasa Zarul. Lelaki itu ditarik menuju ke ruang tari.
“Err. Nurin. You pergi dulu. I kan baru sampai. I nak pergi jumpa Farid kejap.” Pegangan dilengannya dirungkai. Tidak mahu berlama-lama dengan wanita tersebut. Tanpa mempedulikan wanita yang sudah memuncung itu, dia terus melangkah menghampiri Farid yang dilihat sedang rancak berbual dengan beberapa orang tetamu.
Belakang bahu lelaki itu ditepuk agak kuat.
“Woi! Sakitlah!” ujar Farid agak kuat. Dia berpaling. Matanya ditenyeh beberapa kali. Seakan tidak percaya.
“Eh Zarul!! Tak sangka aku kau datang jugak kat majlis aku ni.” Ujarnya teruja.
Zarul tersenyum dan mengangguk. Mereka berpelukan seketika. Gembira dapat bersua kembali setelah agak lama masing-masing menyepikan diri.
“Terpaksalah datang. Kalau diikutkan hati aku ni, memang aku takkan datang. Tua-tua macam ni pun ada hati lagi nak sambut birthday. Ee geli aku dengar.” Balas Zarul Zikuan selamba. Tubuhnya digoyang membuat muka geli.
Farid ketawa kuat. Bahu teman baiknya ketika di London dulu ditumbuk lembut. Langsung tidak ambil hati dengan gurauan lelaki itu.
“Alah! Aku bukan nak buat sangat. Saja je nak kumpul balik kawan-kawan. Macam kau nilah. Kalau aku tak buat macam ni, memang dah sah-sah kau takkan datang kan?” keningnya diangkat. Menunggu jawapan yang keluar dari bibir lelaki itu.
Zarul turut ketawa. Bahunya dijungkit.
“Kau dah makan ke? Jomlah aku temankan kau makan. Lagipun dah lama aku tak dapat borak dengan kau.” Pelawa Farid lembut. Gembira dengan kedatangan lelaki di sebelahnya itu.
Zarul Zikuan sekadar menurut. Fikirnya inilah peluang untuknya mengelak daripada wanita bernama Nurin. Mereka melangkah menuju ke ruangan yang menyediakan hidangan. Sambil menjamu selera, kedua sahabat itu begitu rancak berbual. Daripada soal pejabat hinggalah kepada peribadi. Barulah Zarul faham kenapa lelaki itu memilih pulau tersebut sebagai lokasi, sebenarnya chalet dimana tempatnya menginap merupakan milik ibu bapa Farid. Dan Faridlah yang akan mewarisi perusahaan chalet mewah tersebut.
“Zarul. Kau jangan balik lagi yek. Banyak lagi aku nak sembang dengan kau. Aku nak kesana kejap.” Pesan Farid sambil menunjukkan ke arah tetamu yang masih ramai. Dia menepuk mesra bahu Zarul Zikuan sebelum berlalu.
Zarul sekadar memandang langkah lelaki yang semakin menjauh. Dia akur dengan permintaan sahabatnya itu. Akhirnya dia memilih untuk mengambil angin ditepi pantai. Suasana yang masih rancak langsung tidak mampu menarik minatnya.
Tiba-tiba ketenangannya diragut.
“Hai Zarul! Apa you buat duduk sorang-sorang kat sini?” tegur satu suara yang amat dikenalinya.
Zarul mengeluh lemah. Mahu tak mahu terpaksa juga dipandang wajah wanita tersebut untuk seketika. Sebelum kembali menghadap laut.
Nurin tersenyum. Tahu kehadirannya disitu tidak disenangi. Tapi malam ini dia ada kejutan yang pastinya menjadi kenangan yang tak mampu dilupakan oleh lelaki di depannya itu. Seorang pelayan lelaki yang sedang menatang dulang berisi beberapa gelas minuman digamit menghampiri mereka.
Dua gelas minuman dicapai. Sebaik saja pelayan tersebut berlalu, satu pek berisi serbuk putih dikeluarkan dan dimasukkan ke dalam salah satu gelas. Dia bangun dan menyerahkan gelas ditangan kanannya kepada lelaki yang sedang khusyuk menghadap laut itu.
“Nah! Pasti you dahaga kan.”
Zarul yang langsung tidak mampu menebak niat wanita itu mencapai gelas yang dihulurkan. Air diteguk hingga habis. Memang ketika itu dia sedang dahaga.
Nurin tersenyum penuh makna. Tidak disangka lelaki di depannya itu begitu cepat masuk ke dalam perangkapnya.
Selang beberapa minit kelihatan Zarul sudah memicit dahi. Matanya berasa kabur. Pandangannya sudah berpinar-pinar. Malah dia sudah tidak mampu mengimbangi tubuhnya. Telinganya seakan terdengar bisikan suara wanita dan juga perbualan antara wanita tersebut dengan seorang lelaki. Tapi dia tidak memahami setiap butir bicara mereka. Akhirnya dia sudah tidak sedar apa yang berlaku.
Nurin tersenyum. Lelaki upahannya memegang tubuh Zarul yang sudah terkulai lemah itu.
“Kau hantar dia kat bilik aku. Nombor 106. Bilik yang menghadap laut.” Arahnya sambil tersenyum senang. Tubuh Zarul yang dibawa pergi dipandang seketika. Kemudian dia melangkah menghampiri lelaki yang sedang memerhatikannya sedari tadi.
You buat apa lagi kat sini. Pergilah. Nanti I call orang-orang tu.” lelaki itu bersuara dengan wajah serius.
Nurin tergelak manja. “Alah you. Nantilah dulu. I belum puas lagi enjoy dengan you.” Rengeknya.
“Nanti-nantilah. Sekarang ni I nak you balik ke bilik you dulu.” Arah Malik tegas. Langsung tidak diendahkan rengekan wanita disebelahnya itu.

No comments:

There was an error in this gadget