Follow by Email

SELAMAT MEMBACA..Jangan lupa tinggalkan komen atau cadangan agar Mya boleh buatkan cerita lebih menarik okeh!datang lagi...sayang korang...(^_*)

Jom follow blog Mya.... ;)

Sunday, 1 January 2012

Bahagia Yang Kudamba ep 20

BAB 20
Hakimiey yang baru selesai mandi tersenyum membaca pesanan yang baru masuk ke handphonenya. Terasa seakan hilang masalah yang ada dalam kepalanya saat itu.
:: hye mr.long nose…wat pe tu? Atuk mcam mane? Dah ok k?
Hakimiey pantas menaip kekunci handphonenya itu. Dia tahu gadis itu amat suka mengusiknya.
:: hye miss bushuk… bru siap mndi. Ok. X study k?
Tidak sampai lima minit, isyarat mesej berbunyi lagi.
:: Oo… ble mau pulang? X. mlas. Mr. masham. Sory. Xde kredit dh. Bubye. Nitezzzz.. J
Hakimiey tersenyum. Hanya gadis itu yang mampu menghilangkan keresahan hatinya itu. Pantas jarinya menekan nombor Farisya. Rindu ingin mendengar suara manja itu.
Dia tersenyum setelah mendengar suara yang dirinduinya itu.
“Tak study ke?” soalnya
“Tak. Malas. Apesal call ni. Kacaulah orang nak tengok tv.” Balas Farisya selamba. Dia tidak pernah meyembunyikan perangai sebenarnya dari Hakimiey. Apa yang terlintas di hatinya, terus diucapkan.
“Alah. Penting sangat ke tengok tv tu?” balas Hakimiey pula.
“Pentinglah daripada cakap dengan Miey.” Balas Farisya sambil ketawa. Sengaja dia mahu menyakat lelaki itu.
What?? Oo.. Kiranya Miey ni tak pentinglah yek. Ok. Sorry ganggu.” Rajuk Hakimiey. Dia suka mendengar tawa gadis itu.
“Alah. Maira gurau jelah. Maira dari tadi lagi tunggu Miey call.”
“Nak tidur dah ke?” Hakimiey sudah faham benar dengan perangai Farisya. Mereka biasanya akan berbual di talian sebelum gadis itu tidur. Dari dulu lagi Hakimiey sudah mengajar gadis itu berbuat demikian.
“A’ah. Letihlah. Tadi Maira tolong ayah bersihkan laman rumah. Habis sakit satu badan.” Adu Farisya manja.
Mereka berbual hingga Farisya tertidur. Itulah rutin harian mereka berdua. Hakimiey termenung. Tegarkah dia meninggalkan gadis itu semata-mata untuk memenuhi permintaan Datuk Malik. Tapi macam mana kalau lelaki tua itu meninggal? Dia juga yang akan rasa bersalah. Dia memang tidak sanggup melepaskan Farisya. Hatinya berbelah bagi.
“Arrrghhhhh!”
#          #          #          #          #          #          #          #          #          #
“Miey...”
“Ye pa..” Wajah lelaki yang sedang melipat akhbar itu dipandang.
“Miey tak nak tengok atuk ke hari ni?” soal Datuk Helmi. Dia turut simpati melihat keadaan anaknya itu. Dia tahu Hakimiey berada dalam dilema. Anaknya itu sangat rapat dengan Datuk Malik. Pasti dia berusaha untuk memuaskan hati semua pihak.
“Entahlah pa... Miey dah tak tahu nak buat ape lagi dah. Miey sayangkan atuk. Tapi tak kanlah Miey kena tinggalkan Maira. Miey tak boleh pa. Miey sayangkan Maira. Miey tak tau macam mana kalau Miey kena kehilangan dia pa. Dah naik pening dah kepala Miey ni berfikir.” Rintih Hakimiey. Dia memang sudah biasa meluahkan perasaan kepada orang tuanya.
“Dahlah tu Miey. Jangan di fikirkan sangat. Lagipun papa tengok keadaan atuk tu dah makin stabil. Jangan risaulah. Anggap je semua ni dugaan untuk Miey. Lagipun kalau dah memang jodoh Miey dengan Maira, tak kemananya. Ingat! Apa-apa pun keputusan Miey, mama dengan papa tetap akan sokong. Dahlah tu.” Pujuk Datuk Helmi. Belas hatinya melihat keadaan anak bongsunya itu.
Hakimiey hanya membatu. Dia merebahkan tubuh di atas sofa berangkai. Dia memandang syiling. Telinganya seakan-akan terdengar permintaan yang dibuat oleh Datuk Malik semalam. Manakala di layar matanya hanya dipenuhi raut wajah Farisya yang sedang tersenyum manja. Hakimiey bingung. Kedua-duanya insan kesayangannya.
“Mama! Papa! Pak Long call Akim. Katanya atuk kritikal sekarang.” Ujar Hakim yang baru keluar dari biliknya.
Hakimiey yang baru memejamkan mata terus berdiri tegak. Terkejut dengan berita yang didengarnya itu.
“Abang.. Jomlah kita pergi sana sekarang.” Ajak Datin Norma.
“Ok. Jom Akim, Miey.” Hakim mengangguk. Dia pantas mencapai dompet dan kunci kereta. Keempat beranak itu bergegas menuju ke IJN.
#          #          #          #          #          #          #          #          #          #
Auntie! Macam mana dengan atuk?” soal Hakimiey risau.
“Dia kat dalam. Doktor tengah check. Dia sedih sangat lepas kamu balik semalam. Tak habis-habis dia salahkan diri dia.” Ujar Rosmah sambil mengesat air mata. Penuh kepura-puraan. Dia tersenyum sinis melihat anak saudaranya itu bersandar lesu di dinding.
“Dia teringin benar nak tengok kamu bersatu dengan Bella. Katanya kalau tak sempat tengok korang kawen, bertunang pun dah cukup. Tak boleh ke kamu bahagiakan dia sekejap? Sanggup ke kamu tengok orang tua tu terlantar macam tu, mati dalam keadaan hati tak tenang?” ujarnya lagi. Sengaja dia membuat Hakimiey rasa bersalah.
“Hei Rose! Yang kamu tak habis-habis lagi ni apesal?” marah Datin Norma. Bukan dia tidak kesian pada ayahnya, tapi dia lebih bimbangkan masa depan Hakimiey. Dia tidak mahu melihat anaknya itu bersedih.
“Dah memang betul pun kak. Papa sedih sangat bila anak akak tu tolak permintaan dia. Kalau dia mati, anak akak tu pasti akan rasa bersalah seumur hidup.” Balas Rosmah. Dia memeluk erat bahu Bella yang sentiasa setia bersamanya.
“Eh kau ni kan. Yang kau doakan sangat papa mati tu apesal? Entah-entah kau yang mintak papa buat permintaan macam tu kat anak aku kan? Aku taulah. Anak kau tu kan dah tak laku. Tolong jangan nak gunakan anak aku semata-mata nak tutup kelemahan anak kau yer.” Datin Norma mengetap bibir. Geram dengan tingkah adik tirinya itu. Bukan dia tidak kenal dengan perangai Rosmah. Rosmah sanggup melakukan apa sahaja demi mencapai kemahuannya. Kerana itulah nalurinya kuat mengatakan bahawa semua ini merupakan rancangan janda beranak satu itu.
“Mama.. Auntie.. Dahlah tu.” Hakim berusaha menenangkan dua wanita itu. Dia lebih kasihan melihat wajah mendung Hakimiey. Kalau boleh, ingin dia menggantikan tempat adik kesayanganya itu menanggung segala masalahnya.
“Mama, papa. Miey akan ikut permintaan atuk!” tegas suara Hakimiey. Dia segera berlalu dari situ. Tidak mahu semua yang berada di situ melihat kesedihannya ketika itu.
Datin Norma yang mendengar kata-kata dari mulut anak terunanya itu jatuh terjelepok. Dia menangis sedih mengenangkan perasaan anaknya ketika itu. Dia tahu Hakimiey berkata begitu kerana terdesak. Datuk Helmi beristighfar beberapa kali. Hakim bersandar lesu. Tidak sangka dengan keputusan yang dibuat oleh adiknya itu. Hakimiey dalam keadaan tertekan. Tetapi dia tidak segera mengejar. Sengaja mahu memberikan masa.
Ketika itu juga Rosmah sudah berbalas senyuman dengan anaknya, Nabila. Tidak sangka semudah itu dapat mempengaruhi keputusan Hakimiey. Dia tersenyum kemenangan. Tidak sabar membayangkan majlis yang akan berlangsung nanti.

5 comments:

NyNa NaZaR said...

ala asal miey nax kawen ngan nabila tuh,,
kesian kat maira...
cik writer jangan la bagi miey kawen ngan nabila tuh..

sambung cepat yerk

Aiqila firash. said...

aduuiiii..cpt la sambung...
crita ni bikin parah,, knpa perlu dya kawen ngan bella???
sbb ikut permintaan,hati dan perasaan merana...

inarina said...

kesian kat farisya kalo dia tahu perkara yg sebenar.But...kesian gak kat meiy sbb terpaksa terima....:(

Idha Chunhyang said...

kesian Farisya :( :(

Anonymous said...

jgnlh die kawin dgn minah gedik uhh...

There was an error in this gadget