Follow by Email

SELAMAT MEMBACA..Jangan lupa tinggalkan komen atau cadangan agar Mya boleh buatkan cerita lebih menarik okeh!datang lagi...sayang korang...(^_*)

Jom follow blog Mya.... ;)

Sunday, 1 January 2012

Bahagia Yang Kudamba ep 22

BAB 22
Majlis pertunangan Hakimiey berjalan lancar. Ia berjalan seperti yang telah dirancangkan oleh Datuk Malik. Hakimiey juga telah menandatangani surat perjanjian dah pindah milik harta yang telah disediakan. Walaupun majlis itu meriah dengan kedatangan tetamu dan sanak-saudara yang ramai, Hakimiey langsung tidak gembira. Hatinya menangis kesedihan. Wajah gadis kelahiran Terengganu itu sering bermain-main di ruang matanya.
Datin Norma juga merasai apa yang dirasai oleh anaknya itu. Dia langsung tidak teruja menyediakan keperluan-keperluan majlis. Hanya Rosmah dan Datuk Malik yang kelihatan begitu gembira. Nabila yang dirias cantik itu juga tidak mampu menenangkan hati ibu tua itu.
Mungkin ramai yang perasan tingkahnya sebentar tadi. Sebaik sahaja selesai menyarungkan cincin pertunangan ke jari gadis itu, dia pantas menarik tangannya daripada dikucup oleh bakal menantu pilihan Datuk Malik itu. Dia juga pantas melarikan diri ke ruang dapur. Hakimiey yang melihat adegan itu dari jauh turut sebak.
“Dahlah tu Miey. Aku yakin, Maira pasti faham. Lagipun pertunangan ni hanya sementara waktu je.” Hafieyzan yang turut sama-sama berada di rumah agam tu faham benar dengan perasaan Hakimiey. Dia tidak membayangkan bagaimana penerimaan Farisya mengenai berita tersebut.
Hakimiey yang mendengar ayat terakhir Hafieyzan itu pantas menoleh.
“Apesal kau tenung aku macam tu bro? Aku salah cakap ke?” terkejut Hafieyzan dengan tindak balas Hakimiey itu.
“Tak. Kau cakap ape tadi? Sementara waktu? Apa maksud kau Zan?”
“Laa. Habis tu takkan kau nak kawin jugak dengan si Bella tu. Come on lah Kimiey. Aku kenal kau. Cuba kau bukak sikit otak kau tu. Belajar sampai luar negara, problem sikit punya kecik macam ni pun kau dan lemah.” Balas Hafieyzan mentertawakan sepupunya.
“Aku tak fahamlah Zan. Boleh kau tolong jelaskan kat aku tak?”
Sorrylah kalau apa aku cakap ni agak kurang ajar. Aku bukan mintak. Tapi dah memang semua orang kat dunia ni pasti akan mati kan. Cuma kita tak tau je bila.” Hafieyzan manarik nafas panjang. Wajah tidak sabar Hakimiey dipandangnya lama.
“Woi! Cakap jelah. Ringkaskan aje.” Tokok Hakimiey tidak sabar.
“Relakslah bro. Macam ni. Atuk tu kan dah tua. Sakit pulak tu. Aku rasa tak rugi pun kalau kaut ikut je permintaan dia tu. Lagipun dia kan dah surrender kau dengan Bella tu tunang je dulu. And dia tetap akan bagi semua yang dia janji kat kau kan. So, aku cadangkan kau buat-buat ikut je ape yang dia nak. Tapi jangan kawinlah.”
“Habis tu takkan sampai bila-bila aku tak payah kawin. Kau ni mengarutlah.”
“Bukan macam tu maksud aku. Kau ni lembab betullah. Kau kan nak kerja kat Dubai dulu. Lagipun kau kena sambung kursus kat UK tiga bulan dulu kan? So, kau gunakanlah tu sebagai alasan kau taknak kawin. Kontrak kau dengan Dubai Airlines tu pun boleh kau gunakan as a reason untuk kau tangguhkan dulu majlis kau tu. Kau cakaplah, takkan si Bella tu nak ikut kau fly, tinggal kat sana. Kau jangan bagitau kat atuk yang diorang memang sediakan rumah untuk kau. Or kau boleh gak cakap kau menyewa dengan kawan-kawan. Sure atuk tak kan bagi Bella ikut kau punyalah.” Terang Hafieyzan panjang lebar.
“Tapi macam mana kalau orang tua tu memang carikan rumah untuk aku kat sana?” Hakimiey sudah boleh menerima idea sepupunya itu.
“Alah. Pandai-pandailah kau kelentong atuk tu. Kau tu kan muda lagi. Nak enjoy dulu. Lagipun dulu atuk sendiri yang nasihatkan aku suruh aku enjoy dulu masa muda ni. Sebab tu aku rasa macam tak caya je dia boleh paksa kau kawin muda. Dengan Bella pulak tu.” Hafieyzan juga agak rapat dengan Datuk Malik. Dalam diam dia bersyukur kerana bukan dia yang dipilih oleh lelaki itu untuk Nabila. Dia memang langsung tidak boleh dekat dengan anak Auntie Rosmahnya. Pasti mereka akan bergaduh.
“A’ah lah kan. Bagus jugak kepala otak kau tu. Apesal lah aku tak terpikir pun macam tu.” Balas Hakimiey sambil ketawa panjang. Dalam pada itu sempat lagi dia menolak lembut kepala sepupunya itu.
So, sekarang kau  mengaku tak yang aku ni lebih bijak dari kau?” balas Hafieyzan memuji diri. Dia turut ketawa. Senang hatinya melihat Hakimiey kembali tersenyum seperti dulu.
“Miey. Apa kata kau bagi je Maira tu kat aku?” Hafieyzan tiba-tiba bersuara serius. Wajah Hakimiey dipandang. Dapat dilihat riak terkejut pada wajah putih bersih itu.
“What??” terjerit Hakimiey mendengar kata-kata itu.
Are you crazy??” pekiknya lagi. Tidak sangka sepupunya yang selama ini amat dipercayai turut menyimpan perasaan terhadap kekasih hatinya.
“Kau kan dah jadi tunang orang sekarang. Takkan dua-dua kau nak kot.” Hafieyzan cuba menyembunyikan senyum. Kelakar melihat riak sepupunya ketika itu.
No!! Dia hak aku. Baik kau blah sekarang sebelum aku cepuk muka kau tu.” Marah benar Hakimiey. Merah padam wajahnya menahan geram.
“Lah! Rileks lah bro. Lagipun aku boleh jagalah si Maira tu. Kau dah ada Bella. Bagilah Maira kat aku.” Usik Hafieyzan lagi.
“Kau ni memang nak kena kan dengan aku?” wajah Hakimiey sudah merah menahan marah. Tidak sangka sepupunya itu boleh berkata seperti itu. Penumbuknya dikepal geram.
“Hahaha.... Aku gurau jelah.. Maira ada call aku tadi. Tanya pasal kau.” Hafieyzan ketawa kuat. Tidak tahan melihat wajah cemberut Hakimiey.
“Fuhh!! Lega aku. Kau ni kan memang nak kenalah.” Hakimiey mengurut dada. “Habis tu kau jawab apa?” soalnya lagi.
“Aku cakaplah kau bertunang hari ni. And aku bagitau kat dia next week aku nak hantar rombongan meminang dia pulak. Untuk aku. Mujur dia setuju.” Balas Hafieyzan sambil berlari laju meninggalkan Hakimiey. Dia ketawa kuat.
“Hafieyzan!!!!” Hakimiey menjerit geram.

3 comments:

Little Red Rose said...

jalan cerita dia best:)

Aiqila firash. said...

Hope cpt sambung..
xbosan..jalan crita mkin best

erin hazlan said...

bl nk smbng lg nie x sbr nk bc kesudhn nyer nie....

There was an error in this gadget