Follow by Email

SELAMAT MEMBACA..Jangan lupa tinggalkan komen atau cadangan agar Mya boleh buatkan cerita lebih menarik okeh!datang lagi...sayang korang...(^_*)

Jom follow blog Mya.... ;)

Sunday, 12 February 2012

Andai Dia Jodohku ep 15



BAB 15
 “Wei Fira! Yana! Cepat!” panggil Emmy kuat di ruang tamu.
“Apesal ni Emmy?” soal Liyana bergegas turun. Shahfira yang baru keluar dari biliknya juga menunjukkan wajah hairan.
“Tu hah!” Emmy memuncungkan mulutnya ke kaca televisyen.
Tiga pasang mata tertumpu pada apa yang terpampang di kaca televisyen itu.
“Eh! Tu bukan Balqiss ke?” soal Liyana seakan tidak percaya.
“Iyelah Yana. Aku tengok pun macam ada iras-iras Balqiss.” Tambah Shahfira pula.
“Sebab tulah aku panggil korang tengok sendiri. Sebab aku nampak muka dia sebijik macam muka si Balqiss tu.” Emmy bersuara.
“Tapi aku hairanlah. Kan diorang tu bukannya kamcing pun. Asyik gaduh je. Macam mana si Qiss tu boleh pergi temankan Zarul pulak.” Liyana melahirkan rasa hairannya.
“Aku pun macam tu jugak. Patutlah masa aku balik tadi sunyi je rumah ni. Biasanya mulut dialah yang pot pet pot pet. Aku nak call dia lah. Tanya dia kat mana.” Ujar Emmy pula.
“Hah! Bagus jugak tu. Aku pun tak sabar nak tahu ni.” Sokong Liyana pula. Mata mereka bertiga tertumpu pada skrin televisyen. Wajah gadis yang berada di sebelah Zarul Zikuan itu memang nampak sabiji macam Balqiss.
“Alah korang ni! Buat apa nak call dia. Kalau betul dia yang kat dalam tv tu, macam mana? Tak kan dia nak jawab call jugak. Macam nilah. Kita tunggu je minah tu balik. Pastu kita soal siasatlah.” Cadang Shahfira akhirnya.
Cadangan gadis itu diterima baik oleh Liyana dan Emmy. Terlalu banyak persoalan bermain di fikiran mereka bertiga.
                                      *          *          *          *          *
Liana menghempas kuat tubuhnya di sofa. Sakit hatinya apabila panggilan yang dibuat langsung tidak diendahkan oleh lelaki tersebut. Dari pagi tadi lagi jemarinya menekan butang dial pada handphonenya. Bahkan sudah berpuluh SMS dikirim. Tetapi hingga kini lelaki itu langsung tidak membalas setiap panggilan dan juga SMSnya.
Nafas dihembus kasar. Bertambah sakit hatinya apabila petang tadi dia ternampak kelibat lelaki tersebut bersama seorang gadis bertudung di shopping complex. Mungkin teman wanita terbaru, fikirnya sendirian. Makin bertambah sakit hatinya apabila sebentar tadi terpapar wajah mereka berdua di kaca televisyen. Langsung tidak diduga bahawa lelaki itu sanggup membawa gadis bertudung itu ke majlis sebegitu. Tapi baginya gadis itu langsung tidak sesuai berdampingan dengan lelaki sehebat Zarul Zikuan. Jauh berbeza dengan dirinya yang memang bijak berfesyen dan sentiasa mengikut perubahan fesyen semasa itu.
“Liana. Apesal berkerut je dahi tu? Liana ada masalah ke?” soal ibunya Puan Normah. Punggungnya dilabuhkan di sebelah anak gadisnya itu. Rambut ikal mayang Liana dibelai lembut.
“Takde apa-apalah mama. Liana begang dengan si Zarul tu. dari tadi Liana call, langsung tak layan. Tadi pula sedap-sedap je dia berkepit dengan entah perempuan mana kat majlis amal tu.” rungut gadis akhir 20-an itu geram.
Puan Normah tersenyum. Faham apa yang tersirat di hati anak gadisnya itu. Malah dia yang mengarahkan anaknya mendekati anak lelaki tunggal Dato’ Muhd Zahari itu.
“Rilekslah sayang. Liana tak boleh nak marah-marah macam ni. Nanti buatnya si Zarul tu tak hiraukan Liana langsung macam mana? Habislah plan kita nanti.” Pujuk wanita itu lembut.
“Tapi ma...”
“Takde tapi-tapi. Esok Liana pergi je kat ofis dia. Jangan biarkan dia terlepas kat tangan betina lain. Nanti Liana jugak yang susah. Ingat! Zarul Zikuan Dato’ Muhd Zahari tu lubuk emas kita.” Wanita itu berkata tegas. Dia terus bangun meninggalkan anak gadisnya itu termangu sendirian di ruang tamu.
Liana diam. Tahu benar akan kata-kata mamanya itu tidak boleh dibantah. Dia sendiri hairan kenapa wanita itu beria-ria benar menyuruhnya mendekati Zarul Zikuan. Bukan tiada lelaki lain yang lebih kaya, tapi lelaki yang menjadi CEO Lestari Holdings itulah yang menjadi pilihan mamanya.
                                      *          *          *          *          *
Balqiss canggung. Tidak pernah terlintas dihatinya selama ini untuk turut serta dalam majlis gilang-gemilang sebegitu. Malah dek kerana lelaki di sebelahnya itulah menyebabkan dia turut terasa tempiasnya. Pelbagai soalan dari wartawan yang perlu dijawab. Mujurlah Zarul Zikuan tidak pernah meninggalkannya sendirian. Kalau tidak, entah apalah yang bakal keluar dari mulutnya.
“Rilekslah Qiss. Tak payah risau. Kau kena senyum je.” Ajar Zarul Zikuan. Tahu sangat gadis itu pasti canggung berada di majlis tersebut.
“Lambat lagi ke? Aku tak selesalah. Dahlah wartawan duk sibuk tangkap gambar kita. Tak best langsung.” Rungut Balqiss memuncungkan mulut tanda protes.
Zarul Zikuan ketawa halus. Rasa lucu melihat ‘fish mouth’ Balqiss itu.
“Janganlah gelak. Aku cakap betul ni. Nanti kang aku blah macam tu je baru kau tahu.” ugut Balqiss lagi.
“Alah Qiss! Sabarlah. Kejap je lagi. Nanti kita baliklah.” Pujuk Zarul lembut. Wajah cantik Balqiss ditatap. Terasa terlalu sukar untuk mengalihkan matanya dari wajah gadis itu. Memang dia akui gadis disebelahnya itu nampak terlalu cantik malam ini.
“Dah terkeluar ke belum biji mata tu?” perli Balqiss geram. Tidak selesa dengan renungan tersebut.
Zarul ketawa lagi. Sedar salahnya.
“Okeylah. Jom kita balik!” ajak Zarul Zikuan perlahan. Sebenarnya hatinya meronta-ronta untuk berlama-lama dengan Balqiss. Entah apa yang merasuk dia pun tidak tahu.
Balqiss tersenyum. Memang itulah yang ditunggu-tunggu. Difikirannya sudah terbayang katil dan bantal busuknya di rumah. Tubuhnya juga terasa terlalu letih. Tubuh Zarul Zikuan yang sedang berbicara sesuatu dengan beberapa lelaki dipandang. Mungkin meminta diri untuk beredar, fikirnya. Tidak lama kemudian, mereka berdua beriringan keluar dari dewan tersebut.


1 comment:

eizzara eizzaty said...

cerita yg menarik ... nak sambung lagi ....

There was an error in this gadget