Follow by Email

SELAMAT MEMBACA..Jangan lupa tinggalkan komen atau cadangan agar Mya boleh buatkan cerita lebih menarik okeh!datang lagi...sayang korang...(^_*)

Jom follow blog Mya.... ;)

Saturday, 4 February 2012

Andai Dia Jodohku ep13


BAB 13
 “Mila. Jangan mekap tebal-tebal sangat yek. Aku tak biasalah.” Pinta Balqiss lembut.
Mila tersenyum mesra. Senang dengan tingkah gadis di depannya itu. Tapi dia sendiri hairan bagaimana gadis seperti Balqiss boleh terjebak dengan bosnya yang kaki perempuan. Ingin ditanya, tapi takut dikatakan busybody pula. Akhirnya dia hanya mengambil sikap berdiam diri.
“Qiss. Cantiklah kulit kau. Senang nak mekap. Lembut pulak tu.” puji Mila ikhlas.
“Kau jangan nak memandailah Mila.” Balqiss tersenyum. Dibiarkan saja Mila mewarnakan wajahnya.
“Hah Qiss! Dah siap!” Mila tersenyum bangga. Teruja melihat hasil kerjanya di wajah gadis tersebut. Tetapi apa yang penting, memang sudah diakuinya bahawa Balqiss memang memiliki raut wajah yang sudah sedia cantik.
Balqiss membuka mata perlahan. Seakan tidak percaya melihat dirinya sendiri di dalam cermin.
“Dahlah tu! Memang cantik. Kau pakailah tudung ni dulu. Aku nak keluar. Nak ambik air.” Mila berlalu meninggalkannya sendirian di dalam bilik. Tudung dicapai dan disarung dengan berhati-hati. Setelah dipastikan semuanya kemas barulah disemburkan sedikit wangian yang dibawa oleh Mila sebentar tadi.
“Wah! Cantiknya kau Qiss. Kalau macam nilah, gerenti bos takkan cari lain punya.” Tegur Mila yang baru muncul di muka pintu.
Balqiss memuncung sebaik mendengar kata-kata tersebut.
“Hish kau ni Mila! Merepek je lebih. Lagipun aku dengan bos kau tu bukan ada apa-apa pun.”
“Dah tu? Aku hairanlah. Macam mana kau boleh terjebak dengan bos aku tu.” akhirnya Mila meluahkan rasa ingin tahunya.
“Takde maknanya aku nak terjebak dengan mamat sengal tu. Aku hairanlah macam mana dia tu boleh ramai girlfriend. Entah minah-minah tu tengok kat mana aku pun hairan.” Balas Balqiss kuat.
“Eh Qiss! Kalau iye pun janganlah kuat-kuat sangat. Dengar dek bos tu nanti kecik hati dia.” Tegur Mila lembut.
“Aku peduli apa!” Balas Balqiss tanpa riak bersalah.
Mila mengeluh lemah. Dalam hatinya berdoa agar gadis didepannya itulah jodoh bosnya nanti. Barulah bertemu buku dengan ruas. Fikirnya.
“Yang kau termenung kat depan pintu ni apesal? Dah teringin sangat nak ambil alih jadi guard?” Balqiss mengusik gadis yang nampak muda beberapa tahun darinya.
 Mila tersentak. Laju tangannya memulas tombol.
“Bos! Tengok ni. Amacam? Cantik tak?” soalnya Mila teruja.
Zarul Zikuan yang sedang membetulkan tali lehernya tersentak. Terus dia berpaling.
Balqiss menguntum senyum.
Zarul Zikuan kaku. Terasa lemah sendinya melihat penampilan Balqiss tika itu. Ditambah lagi dengan senyuman manis yang terserlah dibibirnya. Persis sekali dengan arwah Nur Akma.
“Ehem!” Mila berdehem kuat.
“Bos! Kalau iye pun, janganlah sampai ternganga mulut tu pandang anak dara orang.” Ucap Mila sinis.
Balqiss sudah memuncung. Geram apabila melihat tingkah lelaki itu sebentar tadi. Ditambah lagi dengan rasa malu apabila ditegur sebegitu oleh Mila.
Zarul berdehem beberapa kali. Tali lehernya dibetulkan.
“Jomlah Qiss! Kita dah lewat ni.” Ajak Zarul. Ingin mematikan usikan Mila. Bukan dia tidak faham dengan senyuman setiausahanya itu sebentar tadi. Sudah tahu benar makna senyuman itu. Mila sengaja ingin mengenakannya.
Balqiss menurut. Mereka berdua berlalu meninggalkan Mila tersenyum sendiri di ruang tamu. Memang Mila sendiri sudah biasa benar berada di kondominium mewah milik majikannya itu.
                                                *          *          *          *          *
“Qiss. Senyumlah sikit. Janganlah tunjuk sangat kau marahkan aku.” Tegur Zarul Zikuan apabila melihat Balqiss masih memuncung. Sepanjang perjalanan gadis itu menarik muka.
“Aku peduli apa.” Balqiss bersuara dingin.
“Qiss. Kau memang nak malukan aku ke? Nanti apa cakap orang bila tengok kau macam tu. Senyumlah sikit. Kesian si Mila tu. Punyalah beria dia mekapkan kau, kau tayang pulak muncung empat belas kau kat sini. Membazir je tahu tak.” Lelaki itu sengaja mengusik.
Balqiss terkesima. Ingatkan lelaki itu akan berlembut dengannya. Tapi dia silap. Ada saja modal Zarul untuk mengenakannya. Bibirnya diketap geram.
Zarul ketawa kuat. “Dahlah tu Qiss. Tak payahlah tayang muka macam tu. Senyum sikit. Jom!” pujuk Zarul lembut. Dia sendiri hairan macam mana terlintas dihatinya untuk mengajak gadis disebelahnya malam ini. Bukan tiada orang lain. Malah teman-teman wanitanya ramai yang akan menawarkan diri untuk menemaninya. Tapi dia lebih sanggup memilih Balqiss.
Balqiss mengalah. Malas mahu melayan karenah lelaki tersebut.
Pasangan itu berjalan beriringan menuju ke dewan besar. Semua mata tertumpu kepada mereka berdua sebaik saja melangkah diatas karpet merah yang disediakan. Simbahan lampu-lampu yang bergemerlapan menyerlahkan lagi kecantikan Balqiss yang tidak lekang menguntum senyum. Lelaki di sebelahnya juga tidak kurang hebat berkemeja dan berkot warna sama dengan dress yang dipakai oleh Balqiss. Senyuman dan lirikan mata lelaki itu mampu menggetarkan hati sesiapa yang memandang.




No comments:

There was an error in this gadget