Follow by Email

SELAMAT MEMBACA..Jangan lupa tinggalkan komen atau cadangan agar Mya boleh buatkan cerita lebih menarik okeh!datang lagi...sayang korang...(^_*)

Jom follow blog Mya.... ;)

Tuesday, 7 February 2012

bahagia yang kudamba ep 23


BAB 23
“Sya. Apesal dah beberapa hari aku tak nampak buah hati kau tu datang? Korang gaduh ke?” Aisyah menyoal. Hairan. Selalunya setiap kali tamat waktu persekolahan, pasti muncul wajah lelaki tinggi lampai itu untuk bertemu dengan Farisya.
“Hish kau ni. Takdelah. Dia ada kat JB. Atuk dia sakit.” Farisya mengambil tempat di sebelah Aini. Mereka berempat mahu mengadakan perbincangan kumpulan sebentar lagi. Sebelum itu, perut yang berkeroncong perlu diisi terlebih dahulu.
“Oo.. Aku ingatkan korang gaduh lagi. Eh Sya, kau tau tak yang seminggu lagi ade kejohanan Bola Baling kat sekolah ni?” Aini yang sedari tadi begitu asyik berbalas SMS dengan buah hatinya menambah.
“Iye ke? Tak taulah pulak aku. Takpelah. Nanti kalau betul-betul jadi, mesti Cikgu Fazlan bagitau kat aku. Kau nak join ke?” Farisya bukan sahaja seorang pelajar pintar tetapi dia juga hebat dalam bidang sukan. Hampir semua jenis sukan diceburinya. kerana itulah namanya sering sahaja meniti di bibir mana-mana pelajar. Bukan sahaja di sekolahnya tetapi di sekolah yang berhampiran.
“Tak tau lagilah. Kau mesti join kan? Nantilah aku bagitau balik.” Balas Aini.
Mereka berbual kosong sambil menanti hidangan yang dipesan. Riuh suasana di dalam restoran tersebut dengan gelak tawa mereka. Begitulah selalu jika mereka sudah berkumpul. Pasti tak berhenti mulut-mulut itu berceloteh.
“Maira....” Farisya terkejut bila namanya disebut. Panjang umur lelaki itu. Baru sebentar tadi namanya disebut, kini tubuh itu sudah berdiri tegak didepan mereka berempat.
“Eh Miey! Bila Miey sampai?” Farisya menyorong sebuah kerusi kepada Hakimiey. Wajah itu dipandang lama. Terasa ada sesuatu yang tidak kena dengan wajah lelaki di sebelahnya itu. Tiada lagi sinar kegembiraan yang selalu dilihat di mata hitam pekat itu.
“Miey tak sihat ke?” soalnya lagi setelah soalannya tadi dibiarkan sepi. Hakimiey masih lagi merenungnya.
“Miey!”
“Eh mak kau Miey!!” latah Hakimiey. Terkejut bila tangan kecil itu menepuk lembut pehanya.
“Hah! Tulah. Berangan lagi. Orang tanya tak jawab. Ni mesti kes ingat kat orang Johor ni kan.” Usik Farisya. Rakan-rakannya yang lain sudah berlalu masuk ke kelas. Kini hanya tinggal mereka berdua sahaja di meja tersebut.
Berubah wajah Hakimiey mendengar soalan dari mulut comel itu. “Hish! Apa yang Maira mengarut ni. Miey saja je nak tengok Maira. Rasa macam dah lama tak jumpa kan. Rindulah. Nampak Maira makin tembam.” Usik Hakimiey. Kata-katanya itu lebih kepada untuk menyedapkan hatinya sendiri. Tapi dia sendiri tahu usikannya itu agak hambar.
“Alaaa... Maira gurau jelah. Takkan tu pun nak marah.”
“Takdelah. Maira dah habis exam ke?” tangan gadis itu diramas lembut. Bergetar dadanya memandang anak mata coklat itu. Rasa bersalah menujah-nujah ruang hatinya.
“Dah. Esok Maira ingat malas nak datang sekolah. Mujur gak Miey datang hari ni, kalau datang esok alamak tak dapat jumpalah.” Gadis itu tersenyum manja.
“Hish! Apesal Maira ni malas sangat hah? Cuba kalau Miey datang esok, macam mana?” Hakimiey mencubit geram pipi tembam itu.
“Ouchh! Sakitlah Miey. Padan muka Miey tu. Dah berapa hari Maira call Miey tak angkat. Sibuk sangat ke? Tapi bila Maira call Abang Akim ngan Izan, boleh je diorang jawab.” Hakimiey terdiam. Tidak sangka gadis itu akan menyuarakan tentang perkara tersebut.
“Miey lupalah nak call Maira balik. Sorry.”
“Hah! Lupa? Apesal? Dah sibuk sangat layan awek, tunang kat sana? Sampai boleh lupa nak call Maira balik? Miey ingat Maira ni tunggul ke? Tiap-tiap malam Maira tunggu Miey call, tau tak?” tinggi sedikit nada suara itu.
Hakimiey tersentak. Perit tekaknya mendengar kata-kata Farisya. Dia hanya mendiamkan diri. Tidak mahu merumitkan keadaan. Amat jarang untuk melihat Farisya Humaira meninggikan suara dengannya. Terasa makin kusut fikirannya ketika itu. Tujuannya berjuma Farisya kerana ingin menghilangkan tekanan yang ada dalam dirinya, tetapi tidak sangka layanannya terhadap gadis itu selama 4hari ini menimbulkan kemarahan.
“Apesal diam?? Miey memang dah ada orang lain kat sana kan??” tekan Farisya lagi.
“Takdelah Maira.” Dia bersuara perlahan.
“Takde? Habis tu apa yang disibukkan tu? Miey ingat Maira ni budak-budak, senanglah nak bodohkan Maira? Entah-entah dah nak kawin kot.” Teka gadis itu lagi. Hakimiey pantas mengangkat wajah. Raut tegang Farisya dipandang lama.
“Maira boleh diam tak?? Yang Maira nak melalut tak tentu pasal ni apesal?? Miey datang nak jumpa Maira. Bukan nak dengar Maira memekak macam ni.” balas Hakimiey tegang. Wajahnya merah menahan geram. Dia sebenarnya takut. Takut tersilap mengiyakan apa yang diteka oleh gadis genit itu.
Farisya tersentak. Selama ini Hakimiey tidak pernah bersuara begitu dengannya. Boleh dikatakan, sebelum ini lelaki itu tidak pernah memarahinya malah jika dia melakukan kesilapan, Hakimiey dengan lembut menegur dan menasihatinya. Air matanya menitis. Dia memang tidak boleh dimarahi sebegitu.
Hakimiey yang melihat perubahan pada gadis itu terkedu. Dia tahu dia sudah terlanjur meninggikan suara. Dia meraup wajah beberapa kali. Mata yang sudah dipenuhi air mata itu ditenung lama. Dapat dilihat riak terkejut pada wajah putih mulus itu.
“Maira... Sorry. Miey tak sengaja. Bukan Miey nak marah Maira. Tapi Miey tak suka Maira cakap macam tu. Miey sayangkan Maira. Takde siapa yang dapat ganti tempat Maira kat hati Miey. Miey minta maaf sangat.” Pujuk Hakimiey. Tangan gadis itu diraih dan diramas lembut.
“Dahlah nagis tu. Dah tak comel dah.” Pujuknya lagi.
Sekali lagi dia terkedu apabila Farisya menolak tangannya dan bangun melangkah meninggalkannya  tanpa bersuara sepatah pun. Dia tahu gadis itu terasa hati dengannya.
Ahh! Biarlah dulu. Nanti ok lah tu. Desis hati Hakimiey. Dia menghidupkan enjin kereta dan memecut meninggalkan sekolah lamanya itu.

No comments:

There was an error in this gadget