Follow by Email

SELAMAT MEMBACA..Jangan lupa tinggalkan komen atau cadangan agar Mya boleh buatkan cerita lebih menarik okeh!datang lagi...sayang korang...(^_*)

Jom follow blog Mya.... ;)

Friday, 23 December 2011

Bahagia Yang Kudamba ep 12

BAB 12
Jun 2003
“Apesal tengok Maira macam tu? Ada yang tak kena ke?” Farisya menyoal. Pantas tangannya menyentuh pipi. Takut ada sesuatu di wajahnya itu. Mereka baru sahaja tiba di di Restoran Secret Recipe.
Hakimiey tersenyum. Matanya masih melekat pada wajah itu. “Takde. Saja nak tengok Maira. Dah lama kan kita tak jumpa. Maira tak rindu Miey ke?” soal Hakimiey lembut.
“Urmmmm... Tak.” Balas Farisya.
What?? Sikit pun tak?” bulat mata Hakimiey memandang gadis itu. Seperti ingin diterkamnya tubuh kecil Farisya yang sedang tersenyum itu. Terkejut mendengar pengakuan dari mulut comel itu. Tambah terkejut dirinya apabila melihat kepala itu digelengkan beberapa kali.
Ya Allah! Aku syok sendiri ke selama ni? Dia dah ada orang lain ke? Ke memang selama ni dia tak sayang kat aku pun? Hakimiey berbicara sendirian. Dia mengeluh hampa. Matanya dialihkan memandang keluar. Kecewa dengan penerimaan gadis tersebut.
Farisya tersenyum melihat wajah kelat  Hakimiey. Pantas tangannya menarik lembut hidung mancung milik Hakimiey. Itulah tabiatnya selama ini. Hakimiey pantas menoleh. Tajam renungan lelaki tersebut. Dia tahu Hakimiey tidak boleh bila orang menyentuh hidungnya. Katanya hanya Farisya seorang yang berani berbuat demikian walaupun sudah ditegah beberapa kali.
Sorry. Gurau je. Nak tau tak. Selama Miey takde ni, dah takde orang yang nak kacau Maira. Panggil Maira busuk. Tunggu kat pintu pagar sekolah masa Maira balik sekolah. And the most important, Maira dah tak boleh tarik hidung orang macam ni.” Balas Farisya sambil tangannya sekali lagi cuba menarik hidung lelaki itu tetapi sempat ditahan. Hakimiey pantas memegang tangan kecil itu. Farisya hanya membiarkan sahaja. Dia tersenyum. Manis sekali.
“Suka sangat usik Miey kan? So, Maira pun rindu kat Miey?” Hakimiey inginkan kepastian. Berubah ceria wajahnya apabila melihat Farisya menganggukkan kepalanya.
“Miey pun rindu kat Maira. I miss you so much my dear. Sampaikan Miey rasa macam nak lari balik je. Nak stay kat sini.” Ujar Hakimiey teruja. Wajah gadis berumur 16 tahun itu dipandangnya lama.
Sudah agak lama mereka tidak bertemu. Hakimiey menetap di United Kingdom bagi mengejar cita-citanya sebagai seorang pilot. Wajah gadis didepannya itu dipandang. Dia baru saja pulang bercuti. Sebaik sahaja pulang ke tanah air, di pantas menghubungi Farisya dan mengajaknya keluar. Farisya masih lagi kekal dengan kemanjaannya tetapi terserlah kematangan setiap kali berbicara. Hakimiey tersenyum lagi. Dia bahagia setiap kali berdampingan dengan gadis tersebut.
“Miey cuti lama ke?” soal Farisya.
“Sebulan. Sebab tu Miey balik. Rindu nak tengok muka budak busuk ni.” Hakimiey mencubit lembut pipi gebu itu.
“Sakitlah! Miey ni kan.. Nanti bolehlah Miey datang tiap-tiap hari jumpa Maira kan.”
“Amboi mak datin ni. Tak kan tiap-tiap hari sayang oi.. Miey ingat nak balik KL esok. Seminggu. Pastu baru Miey lepak ngan Maira. Everyday. Ok my dear?” balas Hakimiey. Memang itu niatnya. Untuk menghabiskan masa bersama Farisya Humaira.
“Alah. Nak buat ape pergi sana? Bukan ke mama ngan papa Miey duk kat sini?” gadis itu sudah memuncung. “Ke Miey nak jumpa siapa kat sana?” soalnya lagi.
“Ada ke situ pulak dia ni. Miey ingat nak gi jumpa Abang Akim. Lepas tu nak balik JB jap. Jumpa nenek ngan atuk. Kan diorang tinggal kat sana.” Balas Hakimiey lembut.
“Bukan nenek Miey je ke kat JB tu?” soal Farisya. Dahinya berkerut. Dia memang mudah keliru dengan susur galur keluarga lelaki di depannya itu.
Hakimiey tersenyum. Mengerti dengan mimik muka gadis itu. “Yup. Nenek kan dah pernah cakap ngan Maira dulu. Nenek tu ibu kepada mama. Dia tinggal dengan Family si Izan tu kat JB. Atuk pulak ayah tiri mama. Atuk ngan nenek dah lama bercerai. Atuk tinggal dengan anak dia merangkap adik tiri mama kat Danga Bay.” Terang Hakimiey lagi.
“Oo. Baru Maira paham.” Farisya mengangguk faham.
“Dah. Tak yah pening-pening pikir pasal tu. Nanti Miey nak spend masa 3 minggu dengan Maira. Tiap-tiap hari Miey datang tunggu Maira kat depan pintu pagar. Macam dulu-dulu. Ok?” pujuk Hakimiey lembut. Memang dia melayan gadis itu dengan penuh sabar.
“Ok. Janji tau. Nanti kalau tak datang, Maira tak nak kawan Miey,” ujar gadis itu tersenyum manja.
“Janji sayang...” Hakimiey tersenyum. Disambut dengan senyuman manja gadis kesayangannya itu.
Mereka menghabiskan masa sepanjang hari bersama. Hampir pukul 6 petang barulah Hakimiey menghantar gadis itu pulang. Tetapi satu perangai Farisya yang masih membuatkan Hakimiey tidak selesa. Gadis itu masih belum bersedia untuk mempertemukan Hakimiey dengan keluarganya. Tidak seperti Hakimiey. Sudah hampir semua ahli keluarganya mengenali Farisya dan mereka menyenangi kehadiran gadis tersebut.

1 comment:

Idha Chunhyang said...

Suka-suka cerita nya.... :) :)

There was an error in this gadget