Follow by Email

SELAMAT MEMBACA..Jangan lupa tinggalkan komen atau cadangan agar Mya boleh buatkan cerita lebih menarik okeh!datang lagi...sayang korang...(^_*)

Jom follow blog Mya.... ;)

Friday, 23 December 2011

Bahagia Yang Kudamba ep 15

BAB 15
Farisya dan rakan-rakanya berjalan ke luar kawasan sekolah. Hari ini mereka ingin mengadakan study group bersama. Sebaik sahaja siap solat berjemaah, mereka segera menuju ke Restoran Zara yag terletak di sebelah sekolah.
“Wei korang. Cuba tengok tu. Cantik siot kereta merah tu. Hai. Bilalah aku dapat naik kereta macam tu. Kau lainlah Sya. Si Hakimiey tu boleh belikan.” Ujar Madiey sambil jarinya menunding ke arah sebuah kereta Porsche Carrera GT berwarna merah.
“Alah. Padanlah tu. Cuba kau tengok tuan dia kat sebelah tu. Cantik, bergaya lagi tu.” Balas Aisyah pula. Empat pasang mata itu memandang ke arah kereta mewah tersebut.
Gurlp! Apa dia buat kat sini? Takkan cari aku kot. Farisya tersentak melihat wajah empunya kereta tersebut. Masih jelas diingatannya gadis tinggi lampai berambut perang itu.
“Wah. Cantiklah. Macam model. Seksi. Mesti anak orang kaya kan. Tapi, apa dia buat kat sini kan?” soal Aini pula.
“A’ah lah wei. Pelik gak aku.”
“Alah korang ni. Kot-kot datang nak ambik siapa-siapa kot. Dahlah. Jom pi makan. Aku dah lapaq ni.” ujar Aisyah dengan loghat utara tak jadinya itu. Langkahnya diikuti oleh Aini dan Madiey. Mereka langsung tidak sedar akan perubahan pada wajah Farisya.
“Wei Risya. Kau taknak makan ke?” tegur Aini apabila sedar gadis itu masih tercegat memandang ke arah kereta merah di seberang jalan itu.
“Err. Nak. Jom.” Balas Farisya perlahan. Sebelum berlalu, dia sempat lagi berpaling ke arah gadis berambut perang itu. Gadis itu juga sedang memandang ke arahnya. Dia terkedu.
#          #          #          #          #          #          #          #          #          #
Sudah hampir satu jam Tengku Amelia berdiri di tepi kereta Porsche yang baru dibelinya itu. Tujuan utamanya tidak lain ialah untuk bersemuka dengan gadis bernama Humaira. Dia ingin tahu lebih lanjut lagi tentang hubungan gadis itu dengan Hakimiey. Dia ingin mendapatkan Hakimieynya semula. Akhirnya dia dapat menangkap kelibat insan yang ditunggunya itu. Dia yakin, pasti gadis itu sedar akan kehadirannya. Akhirnya dia melangkah yakin menuju ke restoran yang baru dimasuki oleh empat orang pelajar beruniform sekolah sebentar tadi.
Dari jauh dia dapat melihat wajah ceria gadis yang ditemuinya di rumah Hakimiey tempoh hari. Dia yakin dia tidak salah orang. Mata bulat itu sentiasa diingatannya.
“Ehem! Hai. Humaira kan?” tegurnya. Empat pasang mata di meja itu memandang ke arahnya.
“Ye. Saya. Tengku Amelia kan?” balas Farisya tenang. Dia sempat melemparkan senyuman ke arah gadis yang kelihatan jauh lebih matang darinya.
“Boleh kita berbual sebentar? Kat luar maybe.” Ujar Tengku Amelia. Dia sengaja memaniskan muka berhadapan dengan mereka berempat. Tidak mahu menimbulkan syak.
“Ok.” Farisya dapat mengagak tujuan sebenar gadis itu. “Korang makanlah dulu. Nanti aku cari korang kat kelas. Tapau kat aku. Hehe..” sempat lagi dia meninggalkan pesanan. Dia sedar rakan-rakannya itu masih tertanya-tanya. Tapi sengaja diabaikan. Dia terus berjalan keluar mengikut kelibat gadis tinggi lampai itu.
“Ok Tengku. Saya rasa kat sini pun dah cukup sesuai.” Farisya duduk di sebuah bangku yang terletak agak tersorok. Tempat itulah yang sering menjadi kawasan bagi pelajar lelaki melepak sementara menunggu diambil oleh penjaga masing-masing. Tengku Amelia hanya menurut. Walaupun hati kecilnya agak jijik dan tidak menyenangi tempat tersebut. Tetapi dia rasa dia perlu menyelesaikan hal mereka segera.
“Ok. I nak tahu apa hubungan you dengan Hakimiey?” soalnya.
“Apesal Tengku nak tau?” Farisya menyoal kembali. Dia tidak suka orang luar mencampuri urusannya. Suaranya masih tenang. Setenang wajahnya.
“I rasa I patut tau. For your information, Hakimiey tu boyfriend I. And I tak suka you ganggu dia. He’s mine!” Bulat matanya menikam wajah gadis didepannya itu.
“Oo. Jadi Tengku datang ni sebab nak bagitau pasal tulah? Sorry Tengku. Saya tak pernah kacau dia. And saya tak tahulah pulak Tengku ni girlfriend dia. Dia tak pernah sebut pun pasal Tengku ni depan saya.” Tenang nada gadis itu.
Listen here Humaira. I nak you putuskan what ever hubungan yang you ada dengan dia. I tak nak you all jumpa lagi.” Dia geram dengan ketenangan yang dimiliki oleh gadis beruniform itu.
Farisya tersenyum sinis. Dia mesti menegakkan haknya. Gadis didepannya itu seperti menganggap dirinya lemah. Ni Farisya Humaira lah. Bukan gadis kampung yang lemah. Getus hati kecilnya.
Sorry Tengku Amelia. Saya rasa saya tak boleh nak ikut cakap Tengku tu. Lagipun apa yang saya dapat kalau saya dengar cakap Tengku?” duganya.
Ok. What do you want? Money? I can give how much as you wish. But promise! You tak boleh jumpa dia lagi.” Dia tersenyum. Sangkanya gadis itu masih mentah. Sama seperti gadis kampung lain. Hanya perlu disogok dengan wang ringgit.
“Duit?? Takde ke benda lain yang saya boleh dapat? Saya tak suka duit. Sorrylah Tengku. Saya tak boleh nak tolong.” Farisya ingin bangun. Tetapi pantas dihalang oleh Tengku Amelia. Masih ada lagi urusan antara mereka yang belum selesai. Hujan renyai-renyai yang turun langsung tidak dihiraukan.
So, apa yang you nak? Just bagitau je. I akan bagi. I tau. Orang kampung macam you ni memang gilakan harta je.” Dia bersuara sinis.
Farisya menahan rasa. Ini tak boleh jadi ni. Ada yang makan pasir minah ni karang. Degusnya.
“Tengku Amelia. Sebenarnya kan. Saya ni tak berminat pun nak berurusan dengan Tengku. Saya tak hingin pun duit Tengku tu. Tengku simpan jelah yek.”
“Hei! Kau jangan nak berlagak sangat dengan aku. Kau tu budak-budak lagi. Sekolah pun tak habis lagi, dah gatal dan berlaki. Kau jangan buat aku hilang sabar ye.” Jelas gadis itu sedang marah. Merah wajahnya menahan geram. Selama ini tidak ada lagi yang berani menolak kehendaknya. Berani benar gadis di depannya itu.
“Alah Tengku. Saya budak-budak pun Hakimiey tetap nak kan saya. Time sekolah, saya belajarlah. Time gatal, baru saya cari Hakimiey. Tengku tak payah risaulah. Saya tahu nak bahagikan masa saya. Kalau Tengku nak tolong sediakan jadual harian kat saya pun ok gak. Lagipun bukan saya tak tau. Tengku pun masa sekolah dulu ada hati nak berlaki gak kan? Bukan ke Tengku kenal Hakimiey time sekolah jugak?” balas Farisya berani. Dia tersenyum melihat wajah bengis gadis tersebut.
“Oh ya Tengku. Lupa pulak saya. Tengku tak payahlah nak marah-marah saya. Saya rasa baik Tengku pergi jumpa sendiri dengan Hakimiey. Kalau dia nak Tengku, saya janji tak kacau dia lagi dah. But, if he want me, I think maybe you should stay away from us. Oklah. I got to go. Assalamualaikum.” Ujar Farisya tegas. Pantas dia meninggalkan gadis sombong itu. Hujan yang semakin lebat itu diredah.
Shit! Jaga kau Humaira. Aku ajar kau!” dia bangun dan menendang kaki bangku yang diduduki oleh Farisya sebentar tadi.
“Aduh! Mama. Sakitnya.” Dia mengerang kesakitan. Matanya meliar memandang sekeliling. Takut dilihat oleh sesiapa. Pantas dia mengorak langkah ke kereta mewahnya.

2 comments:

NyNa NaZaR said...

best,,
cepat sambung yer,.

Idha Chunhyang said...

padan muka si Amelia

chaiyookk !!!

There was an error in this gadget