Follow by Email

SELAMAT MEMBACA..Jangan lupa tinggalkan komen atau cadangan agar Mya boleh buatkan cerita lebih menarik okeh!datang lagi...sayang korang...(^_*)

Jom follow blog Mya.... ;)

Monday, 19 December 2011

Bahagia Yang Kudamba ep 2

BAB 2
Farisya melangkah laju. Hari ini merupakan hari pertama dia bersekolah setelah bercuti selama 2 minggu. Dilihatnya pintu pagar sekolah sudah sedia untuk ditutup. Dia pantas berlari.
“Hah! Kau Risya. Apesal kau lambat?” Sergah seorang pelajar perempuan beruniform pengawas. Dia bercekak pinggang melihat gadis yang tercungap-cungap itu.
Sorry kak. Tak sengaja. Bangun lambat tadi.” Balas Farisya jujur. Wajah pengawas tingkatan 5 itu dipandang. Cuba menagih simpati. Tapi dia tahu, semua tu sia-sia.
Sorry mori. Makan biskut Marrie. Kau dah lambat. Aku terpaksa ambik nama kau.” Balas pengawas itu sambil mencatat nama Farisya di dalam buku notanya. Dia tersenyum sinis memandang raut terkejut gadis kecil itu. Huh! Padan muke kau! Getus hatinya.
“Alah. Saya bukan sengaja pun.” Ujar Farisya lagi. Kalau boleh dia tidak mahu dipanggil oleh guru disiplin akibat kelewatannya itu.
“Ahh! Takde. Aku tak boleh terima alasan kau tu. Dah. Tunggu je Cikgu Maria panggil kau nanti.” Balas gadis berbaju kuning cair itu.
Farisya hanya mengetap bibir. Dia tahu. Pengawas itu sengaja cuba mengenakannya. Ni tak boleh jadi ni. Kau ingat aku takut sangat ke? Ni Farisya lah. Hatinya berkata-kata. Pantas dia tersenyum. Wajah pengawas bernama Hazirah itu dipandang lama.
“Yang kau pandang aku macam tu apesal? Kau tak puas hati ke aku nak bagi nama kau kat Cikgu Maria? Huh! Tau pun takut. Ingat! Lain kali jangan cari pasal.” Angkuh sekali perempuan itu.
“Alah! Kau ingat aku takut sangat ke? Setakat buat salah macam ni, tak heranlah sister! Pergilah bagi nama aku tu kat cikgu. Sekarang pun boleh. Aku pun bukannya hadap sangat nak tengok muka kau tu. Tapi kan. Buanglah taik mata kat mata kiri kau tu. Buat malu je.” Ujar Farisya selamba. Sebelum melangkah, sempat lagi dia mengenyitkan kepada pengawas tersebut.
Hazirah menghentakkan kaki. Geram dengan keberanian Farisya. makin bertambah sakit hatinya apabila beberapa orang pelajar yang ada di situ dilihat seakan ingin mentertawakannya. Segera dia mengatur langkah ke bilik disiplin.
#          #          #          #          #          #          #          #          #          #
“Risya. Cikgu Maria nak jumpa kau.” Beritahu Nazmi. Ketua kelas 2 Elit.
“Apesal Cikgu Maria tu nak jumpa Risya?” soal Aisyah ingin tahu. Pelik. Pagi-pagi lagi kawan baiknya itu sudah dipanggil ke bilik disiplin.
“Entah. Tadi pun aku terserempak dengan dia kat pejabat. Dia pesan suruh panggil Risya. Sya. Pergilah. Dia tengah tunggu kau tu.” Balas Nazmi selamba.
“Kau nak aku teman ke Sya?” soal Aini.
Farisya hanya tersenyum. Dia tahu kenapa dirinya dipanggil. “Takpelah. Kejap je ni. Bye korang. Doakan aku yek.” Sempat lagi dia berseloroh.
Rakan-rakanya hanya mengeleng. Tahu benar dengan perangai gadis bernama Farisya. Pasti ade kesalahan yang dilaporkan oleh pengawas mengenai gadis itu. Tetapi Farisya tetap tenang. Hanya satu kelemahan gadis itu yang agak ketara, dia tidak boleh ditengking atau dimarahi dengan suara yang kuat. mudah saja air matanya mengalir. Kerana itulah, dia sering juga diusik oleh guru Geografi mereka yang agak garang. Biasanya Cikgu Mahmud akan membawa rotan masuk ke kelas dan meja pertama yang ditujunya ialah meja Farisya. Malah beliau sengaja memukul kuat meja Farisya dengan rotan tersebut.


No comments:

There was an error in this gadget