Follow by Email

SELAMAT MEMBACA..Jangan lupa tinggalkan komen atau cadangan agar Mya boleh buatkan cerita lebih menarik okeh!datang lagi...sayang korang...(^_*)

Jom follow blog Mya.... ;)

Friday, 23 December 2011

Bahagia Yang Kudamba ep 14

BAB 14
 “Hah Miey. Kenalkan. Kawan lama papa. Tengku Amirudin. Yang ni isteri Uncle Amir, Tengku Anisah. Dan yang cantik tu, Tengku Amelia Natasya. Kenalkan semua. Ni anak bongsu aku, Hakimiey.” Datuk Helmi memperkenalkan Hakimiey kepada tetamu mereka.
Hakimiey yang sedang bersalaman dengan Tengku Amirudin terpana. Terkejut bila nama itu disebut.  Dia pantas mengangkat muka melihat gadis yang berada di samping Tengku Anisah itu. Gadis itu hanya tersenyum manis memandangnya. Cepat-cepat dia mengambil tempat duduk di sisi Datin Norma. Bertentangan dengan gadis yang selama ini ingin dilupuskan dari ingatannya. Tetapi kenapa dia muncul kembali? Hakimiey terkedu.
“Apesal Miey?” bisik Datin Norma perlahan. Dia dapat melihat perubahan pada raut anaknya itu.
“Err. Takde apa-apa ma.” Balasnya teragak-agak. Dapat dirasakan tangan wanita itu mengusap lembut pahanya. Itulah satu-satunya cara yang sering digunakan oleh wanita itu untuk menenangkan dirinya. Terasa dirinya dimanjai. Farisya juga sering berbuat demikian untuk menenangkannya. Tiba-tiba ingatannya kuat terhadap gadis itu. Terasa seperti ingin menghilangkan diri ketika itu juga. Dia mengangkat wajah. Gadis berambut perang itu masih tidak lepas merenungnya.
Uncle dengar Hakimiey dah habis belajar. Dah dapat kerja ke?” soal Tengku Amirudin.
“Ye uncle. Diorang dah offer kerja. Tapi belum decide lagi. Nak rehat dulu. Lagipun memang balik ni nak bincang dengan mama, papa dulu.” Balas Hakimiey tenang. Lelaki itu hanya menganggukan kepala.
“Kalau boleh Miey nak kerja kat mana?” soal Tengku Anisah pula. Tangannya membelai mesra rambut perang anaknya yang masih tidak lepas memandang wajah tampan Hakimiey. Dalam dia dia memasang angan untuk memadankan anak gadisnya itu dengan jejaka tersebut.
“Entahlah auntie. Miey ingat nak terima offer Dubai Airlines dulu. Nak timba pengalaman kat sana. Lepas tu baru cari job kat sini.” Hakimiey bersuara. Bangga dengan kejayaannya menamatkan pengajian lebih awal. Tidak sia-sia kerja kerasnya selama ini.
“Datuk, Datin. Makanan dan siap.” Sapa Mak Leha.
“Ok semua. Marilah kita ke meja makan. Hari ni aku suruh Kak Leha masak lauk-lauk kampung. Kau tentu dah lama tak rasa masakan kampung kan.” Ujar Datuk Helmi sambil mempelawa tetamunya ke meja makan.
Tengku Amirudin ketawa. Itulah sahabat lamanya ketika menuntut di London dulu. “Kau macam tau-tau je kan. Aku memang bercadang nak singgah kat mana-mana restoran tadi. Dah lama rasanya tak makan masakan kampung ni. Sekali-sekala nak jugak tukar selera kan.” Balasnya pula sambil menepuk mesra bahu Datuk Helmi.
Mereka berenam menuju ke meja makan.
Dalam mereka sedang asyik bergelak ketawa, Tengku Amelia sudah menarik muka. Dia seorang gadis yang dibesarkan di bandar besar, mana mungkin akan menjamah makanan kampung. Tekaknya sudah biasa dengan makanan barat. Terasa loya tekaknya memandang setiap hidangan yang disediakan di atas meja tersebut. Akhirnya dia tersenyum sebaik sahaja matanya memandang sepinggan besar Spaghetti.
“Eh Amelia. Kenapa berdiri lagi tu? Duduklah. Jemput makan. Amy mesti tak pernah makan kan lauk-lauk macam ni kan.” tegur Datin Norma. Bukan dia tidak sedar perubahan wajah gadis itu semasa melihat Hakmiey tadi. Baru dia teringat kepada gadis yang telah menghilangkan senyuman anak lelakinya itu. Tengku Amelia Natasya. Tidak mungkin terlalu ramai yang menggunakan nama sebegitu.
“Err. Baiklah auntie.” Balas Tengku Amelia teragak-agak. Pantas dia mengambil tempat di sebelah Hakimiey. Walaupun dia sudah nampak ada kerusi kosong bersebelahan mamanya tapi dia sengaja ingi dekat dengan lelaki itu. Hakimiey terkejut. Tidak sangka dengan keberanian gadis itu. Matanya meliar memandang ruang dapur. Kemudian dia melihat ke arah Mak Leha yang sedang menyendukkan nasi ke dalam pinggannya. Kemudian semasa wanita itu ingin meletakkan nasi ke dalam pinggan Tengku Amelia, gadis itu pantas bersuara.
“Saya nak Spaghetti tu.” Jari telunjuknya diarahkan ke pinggan yang berisi Spaghetti yang kelihatan masih panas.
“Eh. Bila pulak Kak Leha masak Spaghetti tu?” soal Datin Norma hairan.
“Oo. Yang tu Maira yang masak. Ada orang mintak dia buatkan katanya.” Balas Mak Leha sambil matanya menjeling kepada Hakimiey. Hakimiey berusaha menyembunyikan senyum. Memang semasa di dalam perjalanan tadi dia ada meminta Farisya menyediakan makanan itu untuknya. Tidak sangka gadis kesayangannya itu menurut. Dalam masa yang sama Datuk Helmi dan Datin Norma turut sama memandang kearah jejaka tersebut. Pasti kerja Hakmiey. Desis hati mereka.
“Dah tu. Mana dia? Panggilah dia. Ajak makan sekali.” Arah Datuk Helmi.
“Dia kat dalam bilik. Nak solat. Takpelah. Makanlah dulu. Nanti saya temankan dia makan.” Balas Mak Leha lembut.
“Siapa tu auntie?” soal Tengku Amelia. Dia hairan. Setahunya dahulu Hakimiey merupakan anak bongsu dan ada seorang abang. Dia juga dapat melihat keceriaan pada wajah lelaki di sebelahnya itu apabila mendengar nama tersebut. Dia ingin tahu siapa sebenarnya gadis bernama Maira itu.
#          #          #          #          #          #          #          #          #          #
Farisya yang sudah selesai solat terus ke ruang dapur mendapatkan Mak Leha. Dia senang dengan layanan wanita tua itu. Mak Leha sudah dianggap seperti ibunya sendiri. Sama seperti Datin Norma.
Dilihatnya wanita itu sedang sibuk membasuh pinggan yang digunakan ketika makan tadi. “Mak Leha!” serunya sambil mecuit pinggang wanita tersebut.
“Eh Leha! Saper Leha? Nama akulah Leha. Kau saper? Eh!” latah wanita tua itu sambil tangannya bergerak-gerak. Mujur tidak dihempasnya pinggan ke lantai. Pantas di menarik nafas.
“Hish budak ni. Tak habis-habis nak mengusik.” Sempat dicuitkan buih sabun di pipi Farisya yang sedang galak ketawa itu.
“Maira nak makan? Mak Leha boleh sediakan.” Ujarnya lagi.
“Takpelah. Kita makan sama-samalah nanti. Banyak lagi ke? Meh Maira tolong.” Balas Farisya sambil mengambil tempat disisi wanita itu.
“Takpe. Dah nak habis dah ni. Maira duduk dulu.”
“Mak Leha. Kawan papa tu dah balik ke?” soalnya.
“Belum. Hah! Tadi Hakimiey tu cari Maira. Pergilah kat dia dulu. Nanti kita makan sama-sama.” Ujar Mak Leha.
Farisya pantas melangkah mencari Hakimiey. Matanya dihalakan ke luar rumah. Dia tersenyum. Hakimiey sedang berada di tepi kolam. Tetapi belum sempat dia menegur, terdengar satu suara lain berada di situ.
“Apesal you buat I macam ni Miey? You langsung tak pedulikan I? You tak rindu I ke?” lembut sekali suara tersebut.
“Apa you buat kat sini? Pergilah masuk dalam. Who are you? Kita pernah jumpa ke? Hei! Tak malu ke tiba-tiba cakap rindu kat I?” balas Hakimiey sinis. Dia masih membelakangkan gadis tersebut. Tidak kuasa memandang wajah tersebut. Masih terasa sakit hatinya akibat perlakuan gadis itu.
Please Miey. I’m so sorry. I tau I salah buat macam tu. And now I hope you dapat maafkan I and kita boleh mulakan lagi sekali. I’m still loving you. Please forgive me.” Rayu gadis itu lagi.
What?? Love? Oh no! Pleaselah Amy. I dah lama lupakan semua tu. Bagi I, semua tu mistake. Sekali you buat I macam tu, sampai bila-bila I akan ingat. And I can’t accept that.” Tegas suara Hakimiey.
Gadis itu pantas meluru dan memeluk tubuh lelaki tersebut. “ I’m so sorry. I’m begging you Hakimiey, please forgive me. Give me one more chance. I janji tak ulang lagi semua tu. I really love you. I menyesal sangat bila you minta clash dulu. I sedar I dah takde apa-apa bila you tinggalkan I. Please sayang. I love you. I miss you so much.” Rayu gadis itu sambil memeluk kejap jejaka di hadapannya itu.
Hakimiey tersentak. Pantas tangannya cuba merungkai pelukan tersebut. Dia takut dilihat oleh sesiapa. “Are you crazyTengku Amelia?? Hey! Listen here. I don’t love you anymore! Please get out from my life! I tak kenal you. So,  jangan cuba kacau hidup I.” ujarnya tegas. Pantas dia melangkah meninggalkan gadis itu.
Dia langsung tidak sedar akan sepasang mata yang memerhatikan drama tersebut. Farisya terkedu. Tidak sangka apa yang didengar dan dilihatnya tadi. Gadis itu. Teman wanita Hakimiey dulu. Tapi Hakimiey langsung tidak menceritakan kisah silamnya selama ini. Dia ingin melangkah semula ke dapur.
“Eh Maira. Kat sini rupanya. Puas mama cari tadi.” Tegur Datin Norma.
“Kenapa mama cari Maira?” soalnya sambil mengukirkan senyuman kepada semua yang berdiri di depannya itu.
“Ni hah. Nak kenalkan Maira dengan tetamu papa.” Balas Datuk Helmi. Dia tersenyum melihat gadis comel itu. “Kenalkan. Ni kawan lama papa masa papa belajar kat oversea dulu, Tengku Amirudin. Yang tu Tengku Anisah and the young lady is Tengku Amelia Natasya.”
Farisya pantas bersalaman dengan wanita yang dilihat sebaya Datin Norma dan gadis cantik yang berdiri di sebelah wanita tersebut.
“Siapa ni? Comelnya. Anak kamu ke Norma? Bukan ke Hakimiey tu anak bongsu ke?” soal Tengku Anisah sambil mengurut mesra belakang badan Farisya. Dia berkenan melihat mata bulat yang galak bersinar itu. Walaupun hanya berpakaian ringkas, terserlah kecantikan milik gadis tersebut.
“Kenalkan anak angkat aku. Humaira. Teman si Hakimiey.” Balas Datuk Helmi tersenyum bangga.
“Oo. Pandai Hakimiey pilih kawan. Comel. Padan dengan dia. Humaira sekolah lagi ke?” Tengku Amirudin bersuara.
“Ye Tengku.” Balas Farisya lembut. Bibirnya tidak lekang dengan senyuman. Dia dapat melihat gadis disebelah Tengku Anisah itu seakan tidak senang dengan kehadirannya.
“Hish! Tak payah bertengku-tengku. Panggil Uncle je. Ok lah Helmi, Norma. Kitorang mintak diri dululah. Terima kasih jemput kami datang. Lain kali jemputlah datang rumah aku pulak. Bawak si Maira tu sekali.” Ujar Tengku Amirudin meminta diri.
Setelah tetamu tersebut pulang, Farisya pantas mencari Hakimiey. Dilihatnya Hakimiey sedang terbaring di dalam bilik.
“Miey. Maira nak balik.” Ujarnya.
“Eh. Apesal awal sangat? Kan Miey dah janji. Nanti Miey hantar Maira. Masuklah dulu. Miey ada something nak bagi kat Maira.” Ujar Hakimiey. Dia perasan wajah itu tidak seceria tadi. Farisya hanya menurut.
“Nah! Bukaklah.” Hakimiey menghulurkan kotak yang berbalut cantik kepada gadis tersebut.
“Untuk apa ni?”
“Lah. Kan tadi Miey cakap nak bagi suprise kat Maira. Tulah.” Balas Hakimiey sambil memuncungkan mulutnya ke arah hadiah tersebut.
Thanks Miey. Nanti Maira bukak.” Balas Farisya lemah. Kotak berbalut kemas itu diletak saja di atas ribanya. Langsung tiada tanda-tanda dia berminat untuk membukanya. Baginya hadiah itu sudah tidak bermakna. Drama yang dilihatnya tadi lebih suprise.
“Maira tak suka ke?” duga Hakimiey. Jelas gadis itu sedang bermuram.
“Suka. Miey.. Jom temankan Maira makan. Laparlah.” Farisya sengaja mengalihkan tumpuan lelaki tersebut.
“Ok. Jom.” Hakimiey bangun. Mengikut langkah kecil itu.
Mereka melangkah beriringan menuju ke meja makan. Farisya sengaja berlagak seperti biasa. Dia masih belum bersedia berbicara dengan Hakimiey mengenai apa yang didengarnya sebentar tadi.


1 comment:

Idha Chunhyang said...

si Amalia ni x sadar diri ...

smoga Farisya x marajuk kat Hakimiey...

There was an error in this gadget