Follow by Email

SELAMAT MEMBACA..Jangan lupa tinggalkan komen atau cadangan agar Mya boleh buatkan cerita lebih menarik okeh!datang lagi...sayang korang...(^_*)

Jom follow blog Mya.... ;)

Monday, 19 December 2011

Bahagia Yang Kudamba ep 5

BAB 5
Muhd Hakimiey Dzulkarnain melangkah malas di dalam kawasan sekolah. Dia memandang sekeliling. Huh! Takkanlah aku nak belajar kat sekolah macam ni. Mama ni pun satulah. Lain kali hantarlah aku kat sekolah yang ade class sikit. Sekolah swasta ke. Ni sekolah ntah ape-ape je dia hantar aku. Degusnya. Dahlah sebentar tadi dia di’sound’ oleh seorang pelajar perempuan sekolah tersebut. Sebal hatinya.
Apesal lah aku tak tengok muka dia tu tadi. Kalau tak, boleh aku buat alat hilangkan bosan aku kat sini nanti. Hish! Tak boleh, tak boleh. Takkanlah aku nak buang masa aku dengan pompuan ntah apa-apa tu. Hatinya berbisik.
Dia melangkah yakin. Dia sedar kebanyakkan mata memandang ke arahnya. Terutamanya pelajar perempuan. Dia melirik kearah sekumpulan pelajar perempuan yang berdiri di koridor dan melemparkan senyuman. Lantas telinganya mendengar jeritan daripada kumpulan tersebut. Alah minah-minah tu. Takkan aku senyum pun dah nak terjerit-jerit. Aku taulah aku ni handsome. Dia perasan sendiri.
Hakimiey sebenarnya tidak tahu ke mana arah yang ingin ditujunya. Dia tidak tahu siapa yang patut ditanya. Pelajar perempuan, huh! Tidak mungkin. Dia malas. Sakit matanya melihat pelajar perempuan menggedik di hadapannya. Pelajar lelaki pula dilihatnya selekeh. Dengan baju yang tidak dimasukkan kedalam dan rambut kusut masai. Apa jenis sekolah lah macam ni. Dengusnya sombong. Dia pantas mengorak langkah kearah bangku yang terletak di tepi padang sekolah. Berhampiran dengan Makmal Komputer sekolah. Dia merebahkan badan dan akhirnya terlelap seketika di situ.
Hakimiey mengeliat. Tidak sangka dia boleh tertidur di situ. Pantas dia melihat jam di pengelangan tangan. Pukul 10.00 pagi. Tiba-tiba telinganya menangkap satu suara yang seperti pernah didengarnya sebelum ini.
“Alah! Tak nak lah. Aku malas nak jalan. Kalau kau nak dukung aku, takpelah jugak. Korang pergilah. Tapau kat aku ek.” Ujar suara tersebut. Manja sekali.
#          #          #          #          #          #          #          #          #          #
Sementara itu, Farisya masih lagi duduk di atas tangga bangunan makmal komputer sekolahnya itu. Dia hanya menundukkan wajahnya. Entah kenapa hari ini dia merasa malas untuk bergerak ke mana-mana.
“Jomlah Risya. Tak syoklah kau takde.” Pujuk Aini.
“Yelah Risya. Aku kalau tak tengok muka comel kau tu, tak lalu nak makan.” Celah Aisyah pula. Sudah bermacam cara mereka memujuk gadis itu. Tetapi mereka tahu, Farisya bila sudah mengatakan tidak, ianya sukar diubah.
“Takpelah. Kau bukan tak kenal minah tu. Jomlah kita pergi. Risya. Kau nak makan ape?” akhirnya Madiey mencelah.
Farisya tersenyum. “Kau belilah apa yang kau rasa sedap. Aku ok je. Sorry ye sayang-sayang semua.” Ujar Farisya sambil tersenyum. “Syah. Janganlah muncung macam tu. Tak cunlah. Kau patut berterima kasih kat aku tau tak.” Farisya memegang tangan Aisyah di depannya itu.
“Apesal pulak?” balas Aisyah acuh tak acuh.
“Yelah. Kan kau cakap tadi kan kalau tak tengok muka comel aku ni kau tak lalu nak makan. So, kalau aku takde, cepatlah sikit berat badan kau tu turun.” Usik Farisya lagi. Kata-katanya itu disambut gelak tawa dari Aini dan Madiey.
“Jahatlah kau ni Sya. Tak nak kawan kau,” rajuk Aisyah.
“Ala-ala. Aisyah sayang. Mucuk-mucuk. Takkan kau tak nak kawan aku kot. Nanti takde seleralah kau nak makan.” Sempat lagi Fraisya mengusik temannya itu.
Aisyah yang geram dengan usikan Farisya itu pantas mencubit kedua-dua pipi milik gadis tersebut.
“Aduh!! Sakitlah wei. Habis pipi aku ni. Dah tak comellah aku nanti Syah.” Ujar Farisya manja sambil tangannya menggosok kedua-dua pipinya yang sudah kemerahan.
“Padan muka kau. Oklah. Kitorang pergi dulu. Duduklah kat sini ye. Nanti kalau ada sape-sape kacau kau, kau cakap je kat aku.” Balas Aisyah sambil melangkah meninggalkan Farisya. Diikuti oleh Aini dan Madiey. 
Farisya tersenyum melihat langkah rakan-rakannya itu. Kalau sebelum ini, dialah yang mengetui mereka ke kantin. Farisya memang terkenal dengan sifatnya yang kuat makan, tetapi tubuhnya tetap kecil molek. Pantang ada waktu free, pasti kantin atau koperasi sekolah yang menjadi tumpuannya.
Dia tidak sedar bahawa dirinya menjadi tatapan sepasang mata hitam pekat yang sedari tadi asyik mendengar perbualan mereka berempat.
#          #          #          #          #          #          #          #          #          #
“Ehem!” Hakimiey berdehem.
Farisya tersentak. Kepalanya didongak memandang pelajar lelaki yang jauh lebih tinggi darinya itu.
“Awak. Boleh tolong saya tak?” soal Hakimiey. Matanya tidak lepas memandang wajah comel di depannya itu. Kalau sebentar tadi dia tersenyum sinis mendengar pujian rakan-rakan gadis itu kerana baginya di sekolah kampung seperti ini tidak mungkin ada gadis-gadis comel. Lainlah kalau di bandar. Kini dia sedar. Telahannya jauh tersasar. Gadis dihadapannya itu sangat comel. Muka bulat, berkulit putih kemerahan itu sangat sempurna di matanya. Dengan anak mata coklat kehitaman menghiasi mata bulat milik gadis tersebut. Hidung mancung dan bibir mungil itu sudah cukup membuatkan mana-mana lelaki tidak tidur malam. Hakimiey terkedu.
“Awak ni student baru ke?” soal Farisya lembut. Tetapi pelajar lelaki di depannya itu masih diam. Hish! Apesal pulak mamat ni tenung aku camtu. Desisnya.
Hakimiey tidak segera menjawab. Tiba-tiba dia teringat gadis yang berani melawan setiap kata-katanya pagi tadi. Suara itu persis sekali.
Gurlp! Tak mungkin dia kot. Getus hati Hakimiey.
Hakimiey tersedar setelah gadis tersebut melemparkan sebiji batu kecil ke arahnya.
“Opps sorry. Saya tanya tadi awak tak jawab. Awak dah sampai mana dah?” ujar Farisya itu sambil tersenyum. Hakimiey turut sama tersenyum.
“Err. Sorry, sorry. Ape awak Tanya tadi?” Hakimiey tersenyum lagi bagi menuntup malunya. Dia tahu gadis itu perasan akan renungannya tadi.
“Awak student baru ke? Nak saya tolong apa?” soal Farisya. Aku rasa macam aku pernah dengarlah suara mamat ni. Entah-entah dia ni adik Abang Hakim kot. Lagipun tak kanlah ramai sangat students baru hari ni. Hati Farisya berbicara.
“A’ah. Saya nak pergi pejabat sekolah. Tapi tak tahu kat mana. Awak boleh tolong tunjukkan tak?” ujar Hakimiey penuh harap. Dia merenung gadis di depannya itu. Dalam hatinya berdoa agar gadis itu tidak mengecam suaranya.
“Okeylah. Jom.” Balas Farisya sambil bangun dan melangkah laju.
Hakimiey mempercepatkan langkah untuk menyamai langkah gadis tersebut. Matanya masih lagi tidak lepas memandang gadis di sebelahnya itu. Baginya Farisya terlalu comel. Bertubuh kecil tetapi melangkah penuh yakin. Bibirnya tidak lekang membalas setiap senyuman pelajar yang melintasi mereka. Ketinggian gadis itu hanya di paras bahu Hakimiey sahaja. Hakimiey perasan, sepanjang perjalanan mereka, semua mata pelajar tertumpu kepada mereka berdua. Ada yang berbisik sesama sendiri malah ada yang mencebik. Pasti dia ni ramai peminat. Detik hati Hakimiey. Dalam diam, dia bangga dapat berdampingan dengan gadis tersebut.
Sampai sahaja di tepi tangga, Farisya berhenti dan mendongak kearah Hakimiey. Mata mereka berlaga. Lama.
“Ehem!” Farisya tertunduk malu. Hakimiey pantas mengalihkan pandangannya kearah lain. Merona merah pipi kedua-duanya.
“Kau buat apa kat sini Sya?” Soal Aisyah. Mereka bertiga baru saja keluar dari kantin dan ingin menuju ke kelas. Sebaik sahaja melalui tangga untuk naik ke pejabat sekolah, mereka perasan akan kelibat Farisya bersama seorang pelajar lelaki. Aisyah sendiri tidak menafikan kekacakan pelajar lelaki yang bersama Farisya itu. Dalam diam, dia akui bahawa mereka berdua nampak serasi dan sempurna berdua.
“Err. Tak. Aku hantar dia. Dia nak pegi pejabat. Eh. Awak. Awak naiklah atas. Pejabat kat atas tu. Naiklah.” Ujar Farisya. Dia sebenarnya malu ditangkap dalam keadaan sebegitu oleh rakan-rakannya. Malah lebih malu kepada lelaki di depannya itu. Dia takut lelaki itu sedar akan dengupan jantungnya yang rancak berirama sebentar tadi.
“Oh. Ok. Thanks.” Balas Hakimiey cepat-cepat menaiki tangga tersebut.
“Eh. Apesal korang tengok aku camtu. Jomlah. Mana makanan aku?” soal Farisya kalut.
“Sya. Kau tak nak share ngan aku ke?” Giat Aini. Dia tahu ada sesuatu yang disorokkan oleh gadis tersebut. Biasanya Farisya tidak akan berkelakuan sebegitu selepas berborak dengan mana-mana lelaki. Farisya seorang gadis yang tenang ketika berhadapan dengan mana-mana lelaki. Tidak seperti apa yang dilihatnya sebentar tadi.
“Takdelah. Mana ada. Korang ni je pandai-pandai. Aku tolong hantar dia ke pejabat jelah.” Farisya masih lagi cuba berselindung.
“Eh korang! Korang dengar tak apa yang Yana dan kawan-kawan dia cakap tadi. Student baru yang handsome tu. Aku rasa mamat tadilah.” Ujar Madiey tiba-tiba. Ketika itu mereka berempat beriringan menuju ke Kelas 2 Elit. Baru dia teringat. Semasa di kantin sebentar tadi. Yana dan rakan-rakannya asyik sekali bercerita tentang seorang pelajar lelaki baru.
“A’ah lah. Aku pun dengar. Masaklah kau Sya kalau si Yana tu yang tangkap kau sedang main mata dengan mamat handsome tu. Mesti meletup satu sekolah ni dengar dia menjerit. Kau bukan tak tahu si Yana Tonggek tu.” Balas Aisyah pula. Yana merupakan salah seorang pelajar yang suka mencari pasal dengan Farisya. Semua pelajar sekolah itu tahu bahawa Yana sebenarnya iri dengan kelebihan yang ada pada Farisya.
“Alah. Apa yang nak di sibukkan dengan si Yana tu. Aku tak heranlah.” Balas Farisya sambil duduk di tempatnya.
Ketiga-tiga rakannya itu turut sama mengambil tempat masing-masing. Beberapa minit kemudian, Cikgu Fauziah yang merupakan guru Matematik mereka masuk memulakan pengajaran.

No comments:

There was an error in this gadget